Reflections on the First Century of the Formative Age
Description:
“Renungan Awal Abad Pembentukan” oleh Majelis Keadilan Universal menyoroti sebuah abad pertumbuhan dan kemajuan spiritual dalam komunitas Bahá'í. Surat ini membandingkan perjalanannya dengan terbitnya matahari, menampilkan kesatuan, ketahanan, dan perubahan sosial. Surat ini menggambarkan evolusi kepercayaan Bahá'í dari awal yang sederhana hingga pengaruh global, menekankan keberanian dalam menghadapi kesulitan dan masa depan yang penuh harapan dan bersatu. Lebih dari sekadar bacaan, ini adalah seruan untuk bergabung dalam gerakan global yang transformatif.

It seems that you have accidentally left out the content that needs to be translated. Could you please provide the portion of the MarkDoc article that you would like to have translated into Indonesian?

Refleksi pada Abad Pertama Zaman Pembentukan

oleh Majelis Kesejahteraan Sejagat


28 November 2023

Kepada Umat Bahá’í di Seluruh Dunia

Sahabat-sahabat yang terkasih,

Pada tanggal 27 November 2021, di tengah malam yang sunyi dan gelap, hampir enam ratus perwakilan dari Majelis Rohani Nasional dan Dewan Bahá’í Regional berkumpul bersama anggota Rumah Keadilan Universal dan Pusat Pengajaran Internasional, serta staf Pusat Dunia Bahá’í, untuk memperingati dengan kesungguhan yang layak, di lingkungan Makam Suci-Nya, satu abad berlalunya ‘Abdu’l-Bahá. Sepanjang malam itu, dengan berputarnya bumi, komunitas Bahá’í di seluruh dunia juga berkumpul dalam penghormatan yang khidmat, di lingkungan dan desa, kota dan wilayah, untuk memberikan penghormatan kepada Figur yang tak ada bandingannya dalam sejarah agama, dan merenungkan abad pencapaian yang telah Dia sendiri mulai.

Komunitas ini—umat Bahá, penikmat cinta ‘Abdu’l-Bahá—kini berjumlah jutaan orang, telah menyebar ke sekitar seratus ribu lokalitas di 235 negara dan wilayah. Telah muncul dari keremangan menjadi pemain penting di panggung dunia. Telah mendirikan jaringan ribuan institusi, dari akar rumput hingga tingkat internasional, menyatukan berbagai bangsa dalam tujuan bersama untuk mewujudkan ajaran Bahá’u’lláh demi transformasi rohani dan kemajuan sosial. Di banyak wilayah, polanya dalam membangun komunitas lokal yang dinamis telah melibatkan ribuan—dan di beberapa, puluhan ribu—jiwa. Dalam pengaturan seperti itu, suatu cara hidup yang baru sedang berkembang, ditandai dengan karakter devoisional; komitmen para pemuda-pemudi terhadap pendidikan dan pelayanan; percakapan dengan tujuan yang jelas antara keluarga, teman, dan kenalan tentang tema-tema penting spiritual dan sosial; serta usaha bersama untuk kemajuan material dan sosial. Kitab Suci Agama telah diterjemahkan ke lebih dari delapan ratus bahasa. Pendirian Mas̱hriqu’l-Aḏhkárs nasional dan lokal mengisyaratkan kemunculan ribuan pusat masa depan yang didedikasikan untuk ibadah dan pelayanan. Pusat rohani dan administratif dunia dari Agama telah didirikan di antara kota-kota suci ganda ‘Akká dan Haifa. Dan meskipun komunitas saat ini memiliki keterbatasan yang terlalu jelas ketika dilihat dalam hubungannya dengan ide-ide dan aspirasi tertingginya—serta jarak yang memisahkannya dari pencapaian tujuan akhirnya, yaitu penyatuan umat manusia—sumber dayanya, kapasitas institusionalnya, kemampuannya untuk mempertahankan pertumbuhan dan pengembangan sistematis, keterlibatannya dengan institusi sejenis, dan pengaruh konstruktifnya terhadap masyarakat berada pada tingkat prestasi sejarah yang belum pernah ada sebelumnya.

Betapa jauhnya Agama ini telah berjalan dari momen tersebut, satu abad yang lalu, ketika ‘Abdu’l-Bahá meninggalkan dunia ini! Pada fajar hari yang menyedihkan itu, berita tentang kepergiannya menyebar melintasi kota Haifa, meluluhlantakkan hati dengan duka. Ribuan orang berkumpul untuk pemakamannya: tua dan muda, orang terkemuka dan rakyat jelata, pejabat penting dan massa—Yahudi dan Muslim, Druze dan Kristiani, serta Bahá’í—sebuah pertemuan yang belum pernah dijumpai oleh kota itu sebelumnya. Di mata dunia, ‘Abdu’l-Bahá telah menjadi pejuang perdamaian universal dan kesatuan umat manusia, pembela orang yang tertindas dan promotor keadilan. Bagi penduduk kedua kota ‘Akká dan Haifa, Dia adalah ayah dan sahabat yang penyayang, penasihat yang bijaksana dan tempat perlindungan bagi semua orang yang membutuhkan. Di pemakamannya, mereka mengungkapkan perasaan cinta dan dukacita yang bergelora.

Namun, tentu saja, adalah para Bahá’í yang paling tajam merasakan kehilangan-Nya. Dialah anugerah berharga yang diberikan oleh Manifestasi Tuhan untuk membimbing dan melindungi mereka, Pusat dan Titik Balik Perjanjian luar biasa dan meliputi segalanya dari Bahá’u’lláh, Panutan sempurna dari ajaran-Nya, Penafsir yang tak pernah salah dari Firman-Nya, perwujudan dari setiap ideal Bahá’í. Selama rentang hidup-Nya, ‘Abdu’l-Bahá telah bekerja keras dalam melayani Bahá’u’lláh, dengan sepenuhnya memenuhi amanat suci Ayah-Nya. Dia setia merawat dan melindungi benih berharga yang telah ditanam. Dia melindungi Penyebab itu dalam buaian kelahirannya dan, dengan membimbing penyebarannya ke Barat, mendirikan buaian administrasinya. Dia menguatkan langkah-langkah para pemeluk agama dan mengangkat sekumpulan pahlawan serta orang-orang kudus. Dengan tangan-Nya sendiri, Dia menguburkan jenazah suci sang Báb dalam mausoleum yang Dia dirikan di Gunung Karmel, memelihara dengan setia makam suci ganda, dan meletakkan fondasi pusat administratif dunia Agama. Dia melindungi Agama dari musuh-musuh yang terang-terangan, baik dari dalam maupun luar. Dia menyingkap Piagam berharga untuk menyebarkan ajaran-ajaran Bahá’u’lláh kepada semua orang di seluruh dunia, serta Piagam yang memanggil keberadaan dan memulai proses Orde Administratif. Rentang hidup-Nya mencakup seluruh periode Zaman Pahlawan yang dimulai oleh pengumuman sang Báb; Kenaikan-Nya menuju Zaman baru yang fitur-fiturnya masih belum diketahui oleh para pemeluk agama. Apa yang akan menimpa orang-orang yang Dia cintai? Tanpa Dia, tanpa bimbingan-Nya yang terus menerus, masa depan tampak tak pasti dan suram.

Dilanda oleh berita tentang kepergian ‘Abdu’l-Bahá, cucu-Nya Shoghi Effendi bergegas meninggalkan studinya di Inggris menuju Tanah Suci, di mana ia menerima pukulan yang kedua kali mengejutkan. ‘Abdu’l-Bahá telah menunjuknya sebagai Penjaga dan Pemimpin Agama, memercayakan dunia Bahá’í kepada perawatannya. Dalam kesedihan dan penderitaan, namun didukung oleh perhatian yang tak pernah gagal dari putri kesayangan Bahá’u’lláh Bahíyyih Ḵhánum, Shoghi Effendi memakai mantel berat jabatannya dan mulai menilai kondisi dan prospek komunitas yang masih muda itu.

Pengumuman penunjukan Shoghi Effendi sebagai Penjaga disambut dengan lega, rasa syukur, dan deklarasi kesetiaan oleh komunitas para pemeluk agama. Rasa duka atas pemisahan mereka dari Sang Guru ditenangkan oleh jaminan dalam Wasiat dan Perjanjian-Nya bahwa Dia tidak meninggalkan mereka sendiri. Namun, segelintir orang yang tidak setia menantang pewaris pilihan ‘Abdu’l-Bahá dan, dengan motivasi ambisi dan ego mereka sendiri, melawan dia. Pengkhianatan mereka pada momen kritis transisi itu diperparah oleh tipu muslihat baru lawan-lawan yang terang-terangan dari Guru. Namun demikian, meski dihimpit oleh kedukaan dan cobaan seperti itu, dan menghadapi rintangan lain yang tangguh, Shoghi Effendi mulai memobilisasi anggota komunitas Bahá’í yang tersebar luas untuk memulai tugas monumental meletakkan fondasi Orde Administratif. Individu yang sebelumnya digerakkan oleh kepribadian unik ‘Abdu’l-Bahá secara bertahap mulai mengkoordinasikan usaha mereka dalam usaha bersama di bawah bimbingan Penjaga yang sabar namun tegas.

Ketika orang-orang Bahá‘í mulai mengemban tanggung jawab-tanggung jawab baru mereka, Shoghi Effendi menekankan kepada mereka betapa dasarnya pemahaman mereka, untuk saat ini, terhadap wahyu suci yang mereka miliki dan betapa menakutkannya tantangan-tantangan yang ada di depan mereka. “Seberapa luas wahyu Bahá‘u’lláh! Seberapa besar keagungan berkah-Nya yang dicurahkan kepada umat manusia di zaman ini!” tulisnya. “Dan namun, betapa miskin, betapa tidak memadainya konsepsi kita tentang makna dan kemuliaan mereka! Generasi ini masih terlalu dekat dengan wahyu yang begitu besar untuk menghargai, dalam ukuran penuh, kemungkinan-kemungkinan tak terbatas dari Iman-Nya, karakter yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Penyebab-Nya, dan penyediaan yang misterius dari Kehendak-Nya.” “Isi dari Wasiat Sang Guru terlalu banyak bagi generasi sekarang untuk memahami,” tulis sekretarisnya atas namanya. “Dibutuhkan setidaknya satu abad dari kerja nyata sebelum harta kebijaksanaan yang tersembunyi di dalamnya dapat terungkap.” Untuk memahami sifat dan dimensi dari visi Bahá‘u’lláh mengenai Tata Dunia Baru yang baru, dia menjelaskan, “Kita harus mempercayai waktu, dan petunjuk dari Lembaga Keadilan Universal Tuhan, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih jelas dan lebih lengkap tentang ketentuan dan implikasinya.”

Momen saat ini, mengikuti, sebagaimana yang terjadi, penyelesaian satu abad penuh dari “kerja nyata,” menawarkan titik pandang yang menguntungkan dari mana kita dapat memperoleh wawasan baru. Maka dari itu, kami telah memilih kesempatan dari peringatan ini untuk berhenti sejenak dan merenung bersamamu tentang kebijaksanaan yang terukir dalam ketentuan Wasiat dan Perjanjian, untuk menelusuri jalur perkembangan Iman dan mengamati kohesi tahap-tahap pengembangan organiknya, untuk memahami kemungkinan-kemungkinan yang terdapat dalam proses yang mendorong kemajuannya, dan untuk menghargai janjinya untuk dekade-dekade mendatang ketika kekuatannya untuk membentuk kembali masyarakat semakin jelas terwujud di dunia melalui dampak yang berkembang dari wahyu luar biasa Bahá’u’lláh.

Menerjemahkan yang tertulis menjadi kenyataan dan aksi

menerjemahkan

Tujuan Bahá‘u’lláh adalah untuk membuka lembaran baru dalam perkembangan manusia—yaitu persatuan organik dan spiritual antara bangsa dan negara di dunia—sebagai tanda kedewasaan umat manusia dan ditandai, pada puncak waktunya, dengan munculnya peradaban dan budaya dunia. Untuk tujuan ini, Dia menyampaikan ajaran-Nya untuk transformasi batin dan lahiriah kehidupan manusia. “Setiap ayat yang telah diwahyukan oleh Pen ini adalah portal yang cerah dan bersinar yang memperlihatkan kemuliaan hidup yang saleh dan taat, serta perbuatan yang murni dan tanpa noda,” kata-Nya. Dan dalam berbagai Tabel Suci, Dia, Sang Tabib Ilahi, mendiagnosa penyakit yang diderita kemanusiaan dan menawarkan obat penyembuhnya untuk “peningkatan, kemajuan, pendidikan, perlindungan, dan regenerasi bangsa-bangsa di bumi.” Bahá‘u’lláh menjelaskan bahwa “Seruan dan pesan yang Kami sampaikan tidak pernah dimaksudkan hanya untuk sampai atau memberi manfaat kepada satu negeri atau satu bangsa saja.” “Setiap orang yang memiliki pandangan dan pengertian,” tulis-Nya, “harus berusaha untuk menerjemahkan apa yang telah ditulis menjadi kenyataan dan aksi.... Berbahagialah orang yang bangkit untuk meningkatkan kepentingan terbaik bagi bangsa dan kerabat di bumi.”

Tugas membangun dunia yang matang, damai, adil, dan bersatu adalah usaha yang sangat luas di mana setiap bangsa dan negara harus dapat berpartisipasi. Komunitas Bahá‘í menyambut semua orang untuk bergabung dalam usaha ini sebagai protagonis dalam usaha spiritual yang dapat mengatasi kekuatan disintegrasi yang mengikis tatanan sosial lama dan memberikan bentuk nyata pada proses integrasi yang akan membawa kepada terbentuknya tatanan baru sebagai penggantinya. Zaman Pembentukan adalah periode kritis dalam pengembangan Iman di mana para sahabat semakin menghargai misi yang telah dipercayakan Bahá‘u’lláh kepada mereka, memperdalam pemahaman mereka tentang makna dan implikasi dari Firman-Nya yang diwahyukan, dan secara sistematis menumbuhkan kapasitas—baik kapasitas diri sendiri maupun orang lain—agar dapat menerapkan ajaran-Nya demi peningkatan dunia.

Sejak awal pelayanannya, Shoghi Effendi membimbing para Bahá‘í dalam upaya mereka untuk memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang misi mereka, yang akan mendefinisikan identitas dan tujuan mereka. Dia menjelaskan kepada mereka tentang kedatangan Bahá‘u’lláh, visi-Nya untuk kemanusiaan, sejarah Penyebab, proses-proses yang merubah masyarakat, dan peran yang harus dimainkan oleh para Bahá‘í dalam berkontribusi pada kemajuan umat manusia. Dia menguraikan sifat dari pengembangan komunitas Bahá‘í sehingga para sahabat akan mengerti bahwa komunitas tersebut akan mengalami banyak transformasi, sering kali tak terduga, selama beberapa dekade dan abad. Dia juga menggambarkan dialektika krisis dan kemenangan, mempersiapkan mereka untuk mengarungi jalan yang terjal yang harus mereka lalui. Dia memanggil para Bahá‘í untuk menyempurnakan karakter mereka dan mengasah pikiran mereka untuk menghadapi tantangan-tantangan dalam membangun dunia baru. Dia mengingatkan mereka untuk tidak berputus asa saat menghadapi masalah-masalah dari komunitas yang baru tumbuh dan cepat berkembang atau kesusahan dan lingkungan yang memburuk dari zaman yang penuh gejolak, mengingatkan mereka bahwa pengungkapan penuh dari janji Bahá‘u’lláh terletak di masa depan. Dia menjelaskan bahwa para Bahá‘í menjadi seperti ragi—pengaruh yang meresap dan menghidupkan—yang dapat menginspirasi orang lain untuk bangkit dan mengatasi pola-pola divisif, konflik, dan pertarungan kekuasaan yang tertanam, sehingga aspirasi tertinggi kemanusiaan akhirnya dapat tercapai.

Sambil memperkuat area pemahaman yang luas ini, Penjaga juga membimbing para pemeluk agama, langkah demi langkah, untuk belajar bagaimana cara efektif mendirikan dasar struktural dari Tatanan Administratif dan secara sistematis membagikan ajaran-ajaran Bahá‘u’lláh dengan orang lain. Dia secara sabar mengarahkan usaha-usaha mereka dengan secara bertahap menjelaskan sifat, prinsip, dan prosedur yang menjadi ciri dari Tatanan tersebut, sambil meningkatkan kapasitas mereka untuk mengajar Iman, secara individu dan kolektif. Untuk setiap hal yang vital, dia akan memberikan arahan dan para pemeluk agama akan berkonsultasi dan berupaya untuk menerapkan petunjuknya, membagikan pengalaman-pengalaman mereka dengan dia dan mengajukan pertanyaan ketika mereka menghadapi masalah dan kesulitan yang membingungkan. Kemudian, dengan mempertimbangkan pengalaman yang terakumulasi, Penjaga akan memberikan bimbingan tambahan dan memperluas konsep dan prinsip-prinsip yang akan memungkinkan para sahabat untuk menyesuaikan tindakan mereka sesuai kebutuhan, sampai usaha-usaha mereka terbukti efektif dan dapat diterapkan lebih luas. Dalam menanggapi bimbingannya, para sahabat menunjukkan iman yang tak tergoyahkan dalam kebenaran dari Firman yang diwahyukan, kepercayaan mutlak dalam visi dan kebijaksanaan infalibelnya, dan tekad yang tak tergoyahkan untuk mengubah berbagai aspek kehidupan mereka sesuai dengan pola yang ditetapkan dalam Ajaran. Dengan cara ini, kemampuan untuk belajar bagaimana menerapkan Ajaran secara bertahap dibudidayakan dalam komunitas. Keefektifan pendekatan ini ditunjukkan dengan sangat jelas pada klimaks pelayanannya, ketika dunia Bahá‘í menggabungkan kekuatannya untuk prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Perang Salib Rohani Sepuluh Tahun.

Upaya Shoghi Effendi untuk menempatkan para pemeluk agama pada jalur pembelajaran diperluas lebih jauh, setelah kematiannya, di bawah arahan Majelis Rumah Keadilan Sedunia. Pada tahun-tahun akhir abad pertama Zaman Pembentukan, aspek-aspek esensial dari proses pembelajaran yang masih dalam tahap permulaan pada awal abad tersebut secara sadar dipahami dan diterapkan secara sistematis oleh para Bahá‘í di seluruh dunia dalam berbagai usaha mereka.

Hari ini, komunitas Bahá‘í dicirikan oleh cara kerja yang karakteristiknya adalah belajar, berkonsultasi, bertindak, dan merefleksikan. Kapasitasnya untuk menerapkan Ajaran dalam berbagai ruang sosial sedang meningkat dan untuk berkolaborasi dengan mereka di masyarakat umum yang memiliki keinginan yang sama untuk merevitalisasi fondasi material dan spiritual dari tatanan sosial. Dalam proses transformatif dari ruang-ruang ini, sejauh mungkin, individu dan komunitas menjadi protagonis dari pengembangan mereka sendiri, penerimaan atas kesatuan umat manusia menghilangkan prasangka dan ‘keaslian’ lainnya, dimensi spiritual kehidupan manusia diperkaya melalui kepatuhan terhadap prinsip dan memperkuat karakter devosional komunitas, serta kapasitas untuk belajar dikembangkan dan diarahkan menuju transformasi pribadi dan sosial. Upaya untuk memahami implikasi dari apa yang telah diwahyukan oleh Bahá‘u’lláh dan untuk menerapkan obat penyembuh-Nya sekarang menjadi lebih eksplisit, lebih sengaja, dan menjadi bagian tak terhapuskan dari budaya Bahá‘í.

Pemahaman sadar terhadap proses pembelajaran dan ekstensinya secara global, dari akar rumput hingga arena internasional, adalah di antara buah-buah terbaik dari abad pertama Zaman Pembentukan. Proses ini akan semakin mempengaruhi pekerjaan setiap institusi, komunitas, dan individu dalam tahun-tahun yang akan datang, seiring dengan dunia Bahá‘í yang mengambil tantangan yang lebih besar dan melepaskan kekuatan pembangunan masyarakat Iman dalam ukuran yang lebih besar.

Dalam upayanya untuk membantu para sahabat memahami perkembangan Iman dan tanggung jawab-tanggung jawab yang berkaitan dengannya, Shoghi Effendi mengacu pada “tiga dorongan yang tercipta melalui wahyu Tablet Carmel oleh Bahá‘u’lláh dan Wasiat serta Perjanjian serta Tablet-Tablet Rencana Ilahi yang diwariskan oleh Pusat Perjanjiannya — tiga Piagam yang telah memicu tiga proses yang berbeda, yang pertama beroperasi di Tanah Suci untuk pengembangan institusi Iman di Pusat Dunianya dan dua yang lainnya, di seluruh dunia Bahá‘í, untuk penyebarannya dan pendirian Tata Kelolanya yang Administratif”. Proses yang berkaitan dengan setiap Piagam Ilahi ini saling tergantung dan saling menguatkan. Tata Kelola Administratif adalah alat utama untuk pelaksanaan Rencana Ilahi, sementara Rencana tersebut adalah agen paling berpotensi untuk pengembangan struktur administratif Iman. Kemajuan di Pusat Dunia, yang merupakan jantung dan pusat saraf administrasi, memberikan pengaruh yang nyata terhadap tubuh komunitas di seluruh dunia dan sebaliknya dipengaruhi oleh vitalitasnya. Dunia Bahá‘í terus berkembang dan berkembang secara organik seiring individu, komunitas, dan institusi berupaya menerjemahkan ke dalam kenyataan kebenaran-kebenaran wahyu Bahá‘u’lláh. Sekarang, di akhir abad pertama Zaman Pembentukan, dunia Bahá‘í mampu memahami lebih penuh implikasi yang terkandung dalam Piagam-Piagam abadi ini untuk pengembangan Iman. Dan karena telah meningkatkan pemahamannya tentang proses di mana ia terlibat, ia dapat lebih menghargai pengalamannya sendiri selama abad lalu dan dapat bertindak lebih efektif untuk mencapai tujuan Bahá‘u’lláh yang dimaksudkan bagi kemanusiaan pada dekade-dekade dan abad-abad yang akan datang.

Kelestarian Perjanjian

perpetuation

Untuk memelihara kesatuan imannya, menjaga integritas dan fleksibilitas ajarannya, dan menjamin kemajuan umat manusia, Bahá’u’lláh menetapkan Perjanjian dengan pengikutnya yang unik dalam sejarah agama karena kewenangan dan sifat eksplisit serta komprehensifnya. Dalam Kitab Paling Suci dan dalam Kitab Perjanjian-Nya, serta dalam Tabel-Tabel lainnya, Bahá’u’lláh menginstruksikan bahwa setelah wafatnya, sahabat-sahabat harus berpaling kepada ‘Abdu’l-Bahá, Titik Pusat dari Perjanjian tersebut, untuk memandu urusan iman. Dalam Wasiat dan Perjanjian-Nya, ‘Abdu’l-Bahá meneruskan Perjanjian dengan menetapkan ketentuan untuk Tata Kelola Administratif yang telah diwahyukan dalam tulisan-tulisan Bahá’u’lláh, dengan demikian menjamin kelanjutan kewenangan dan kepemimpinan melalui institusi pengawalan ganda yaitu Wali dan Rumah Keadilan Sejagat, serta hubungan yang sehat antara individu dan institusi dalam Iman.

Sejarah telah secara memadai menunjukkan bahwa agama bisa berfungsi baik sebagai alat kerja sama yang kuat untuk mendorong kemajuan peradaban, atau sebagai sumber konflik yang membawa kerugian yang tak terhitung jumlahnya. Kekuatan penyatuan dan pembangunan peradaban dari agama mulai menurun ketika pengikutnya mulai tidak sepakat mengenai makna dan penerapan ajaran ilahi, dan komunitas orang-orang beriman akhirnya terpecah menjadi sekte-sekte dan denominasi yang bersaing. Tujuan dari Wahyu Bahá’u’lláh adalah untuk mendirikan kesatuan umat manusia dan menyatukan semua bangsa, dan tahap terakhir dan tertinggi dalam evolusi masyarakat ini tidak dapat dicapai jika Iman Bahá‘í terserang penyakit sektarianisme dan pengenceran Pesan Ilahi yang telah disaksikan di masa lalu. Jika Bahá’í “tidak dapat bersatu di seputar satu titik”, ‘Abdu’l-Bahá mengamati, “bagaimana mereka akan mampu menghadirkan kesatuan umat manusia?” Dan Dia menegaskan: “Hari ini, kekuatan dinamis dari dunia eksistensi adalah kekuatan Perjanjian yang seperti arteri berdenyut dalam tubuh dunia kontingen dan melindungi kesatuan Bahá’í.”

Di antara pencapaian utama abad lalu adalah kemenangan Perjanjian, yang tidak hanya melindungi Iman dari perpecahan namun juga mendorongnya untuk memeluk dan berkontribusi pada pemberdayaan semua orang dan bangsa. Pertanyaan penetratif Bahá’u’lláh yang terletak di jantung agama—“Di mana engkau akan mengamankan tali imanmu dan mengikat simpul ketaatanmu?”—mendapatkan makna baru dan vital bagi mereka yang mengakui Dia sebagai Manifestasi Tuhan bagi Hari ini. Ini adalah panggilan untuk keteguhan dalam Perjanjian. Respon dari komunitas Bahá’í telah menjadi kepatuhan yang tak tergoyahkan kepada ketentuan-ketentuan Wasiat dan Perjanjian ‘Abdu’l-Bahá. Berbeda dengan hubungan kekuasaan duniawi di mana entitas berdaulat memaksa ketaatan, hubungan antara Manifestasi Tuhan dengan orang-orang beriman, dan antara otoritas yang ditetapkan oleh Perjanjian dengan komunitas, diatur oleh pengetahuan sadar dan cinta. Dengan mengakui Bahá’u’lláh, seorang pemeluk masuk secara sukarela ke dalam Perjanjian-Nya sebagai tindakan hati nurani yang bebas dan, karena cinta kepada-Nya, tetap teguh dalam mematuhi tuntutannya. Pada akhir abad pertama dari Zaman Pembentukan, dunia Bahá’í telah datang untuk lebih memahami sepenuhnya dan bertindak berdasarkan ketentuan Perjanjian Bahá’u’lláh, dan sebuah set hubungan khas telah didirikan di antara orang-orang beriman yang menyatukan dan mengarahkan energi mereka dalam pengejaran misi suci mereka. Pencapaian ini, seperti banyak pencapaian lainnya, adalah buah dari krisis-krisis yang diatasi.

Keberadaan Perjanjian tidak berarti tidak ada yang akan pernah mencoba membagi Iman, menyebabkan kerusakan padanya, atau menghambat kemajuannya. Namun demikian, ini menjamin bahwa setiap usaha tersebut telah ditakdirkan untuk gagal. Setelah wafatnya Bahá’u’lláh, beberapa individu yang ambisius, termasuk saudara-saudara ‘Abdu’l-Bahá, mencoba merebut kewenangan yang diberikan kepada ‘Abdu’l-Bahá oleh Bahá’u’lláh dan menyebarkan bibit keraguan dalam komunitas, menguji dan pada beberapa waktu menyesatkan mereka yang ragu-ragu. Shoghi Effendi, selama pelayanannya sendiri, tidak hanya diserang oleh mereka yang telah melanggar Perjanjian dan menentang ‘Abdu’l-Bahá, tapi juga oleh beberapa orang dalam komunitas yang menolak validitas Tata Kelola Administratif dan mempertanyakan kewenangan dari Wali. Bertahun-tahun kemudian, ketika Shoghi Effendi wafat, serangan baru terhadap Perjanjian muncul ketika satu individu yang sangat salah arah, meskipun telah melayani selama bertahun-tahun sebagai Tangan Tuhan, membuat upaya yang tidak berdasar dan sia-sia untuk mengklaim Wali bagi dirinya sendiri, meskipun kondisi yang jelas ditetapkan dalam Wasiat dan Perjanjian. Setelah pemilihan Rumah Keadilan Sejagat, itu juga menjadi sasaran dari para penentang aktif Kebenaran. Dalam beberapa dekade terakhir, beberapa dari dalam komunitas, memperkenalkan diri mereka sebagai lebih berpengetahuan daripada yang lain, dengan sia-sia berusaha menafsirkan kembali ajaran-ajaran Bahá’í yang berkaitan dengan ketentuan Perjanjian untuk meragukan kewenangan Rumah Keadilan dan mengklaim beberapa hak istimewa, dalam ketiadaan Wali yang hidup, yang akan memampukan mereka untuk mengemudikan urusan Iman ke arah pilihan mereka sendiri.

Lebih dari satu abad, maka, Perjanjian yang didirikan oleh Bahá’u’lláh dan diteruskan oleh ‘Abdu’l-Bahá diserang dengan berbagai cara oleh penentang internal dan eksternal, namun pada akhirnya tidak berhasil. Meskipun, setiap waktu, beberapa individu tersesat atau menjadi tidak puas, serangan-serangan tersebut gagal mengalihkan atau mendefinisikan kembali Kebenaran atau membuat pelanggaran yang permanen dalam komunitas. Dalam setiap kasus, dengan berpaling kepada pusat otoritas yang ditunjuk pada saat itu—‘Abdu’l-Bahá, Wali, atau Rumah Keadilan Sejagat—pertanyaan-pertanyaan dijawab dan masalah-masalah dipecahkan.

Seiring bertumbuhnya pemahaman para pemeluk dalam keteguhan dalam Perjanjian, mereka belajar menjadi kebal terhadap jenis serangan dan kesalahpahaman yang, pada era sebelumnya, telah mengancam eksistensi dan tujuan Iman itu sendiri. Integritas Kebenaran Bahá’u’lláh tetap aman selamanya.

Setiap generasi Bahá’í, betapapun besar persepsi spiritual mereka, pasti akan memiliki pemahaman yang terbatas tentang implikasi penuh dari ajaran Bahá’u’lláh, karena keterbatasan situasi sejarah mereka sendiri dan tahap tertentu dari perkembangan organik Iman. Pada Zaman Heroik Iman, sebagai contohnya, para pemeluk harus menavigasi apa yang pasti mereka alami pada saat-saat sebagai serangkaian transisi yang membingungkan dan revolusioner dari Penjelmaan Báb menuju Bahá’u’lláh, dan kemudian ke pelayanan ‘Abdu’l-Bahá—yang semua, dengan pandangan ke belakang dan penerangan yang disediakan oleh Shoghi Effendi, sekarang dengan mudah dipahami sebagai akt-akt berurutan dalam satu drama yang berkembang secara ilahi. Begitu juga, hari ini, setelah kerja keras komunitas selama satu abad penuh, yang pertama dari Zaman Pembentukan, adalah mungkin untuk memahami lebih lengkap arti, tujuan, dan ketidaklabilan Perjanjian—warisan tanpa nilai dari Bahá’u’lláh kepada pengikut-Nya. Pemahaman yang diperoleh dengan susah payah tentang sifat Perjanjian dan keteguhan yang disematkan dan dipelihara oleh wawasan tersebut akan terus penting bagi kesatuan dan kemajuan selama jangka waktu Penjelmaan.

Sekarang sudah jelas dan mantap didirikan bahwa Perjanjian Bahá’u’lláh menyediakan untuk dua pusat yang berwenang. Yang pertama adalah Kitab: Wahyu Bahá’u’lláh, bersama dengan badan karya ‘Abdu’l-Bahá dan Shoghi Effendi yang merupakan penafsiran dan penjelasan berwenang dari Kata Kreatif. Dengan wafatnya Shoghi Effendi, lebih dari satu abad dari perluasan pusat berwenang tersebut berakhir. Namun keberadaan Kitab memastikan bahwa Wahyu tersedia bagi setiap pemeluk, sesungguhnya bagi seluruh umat manusia, tidak tercemar oleh misinterpretasi atau tambahan manusia.

Pusat kedua yang berwenang adalah Rumah Keadilan Umum, yang, sebagaimana dituliskan dalam Kitab Suci, berada di bawah perawatan dan petunjuk yang tak salah dari Bahá’u’lláh dan Báb. “Janganlah dibayangkan bahwa Rumah Keadilan akan mengambil keputusan berdasarkan konsep dan pendapatnya sendiri,” jelas ‘Abdu’l-Bahá. “Maha Suci Allah! Rumah Keadilan tertinggi akan mengambil keputusan dan menetapkan hukum melalui pemberian ilham dan persetujuan dari Roh Kudus, karena ia berada dalam pengawasan serta di bawah naungan dan perlindungan Kekuasaan Kuno,” “Allah sesungguhnya akan memberikan inspirasi kepada mereka dengan apa pun yang Dia kehendaki,” proklamasi Bahá’u’lláh. “Mereka, dan bukan tubuh dari mereka yang memilih mereka secara langsung atau tidak langsung,” ujar Shoghi Effendi, “telah dijadikan penerima bimbingan ilahi yang merupakan nyawa dan perlindungan utama bagi Wahyu ini.”

Kekuasaan dan tugas yang dimiliki Rumah Keadilan mencakup segala yang diperlukan untuk memastikan terpenuhinya tujuan Bahá’u’lláh bagi kemanusiaan. Selama lebih dari setengah abad, dunia Bahá’í telah menyaksikan secara langsung jangkauan dan ekspresi dari mereka, termasuk penyebaran Hukum Allah, pelestarian dan penyebaran Tulisan Suci Bahá’í, pengembangan Tata Kelola Administratif dan penciptaan institusi baru, rancangan berbagai tahapan dalam pembukaan rencana Rencana Ilahi, dan perlindungan Iman serta pemeliharaan kesatuan umat, serta usaha yang mendukung pelestarian kehormatan manusia, kemajuan dunia, dan pencerahan bagi bangsa-bangsa. Penjelasan dari Rumah Keadilan menyelesaikan semua masalah yang sulit, pertanyaan-pertanyaan yang tak jelas, masalah yang menimbulkan perbedaan, dan hal-hal yang tidak secara eksplisit tercatat dalam Kitab. Rumah Keadilan akan memberikan bimbingan sepanjang Dispensasi sesuai dengan kebutuhan zaman, dengan demikian memastikan bahwa Penyebab ini, sebagaimana organisme yang hidup, mampu beradaptasi dengan kebutuhan dan persyaratan masyarakat yang selalu berubah. Dan hal ini menjamin bahwa tidak ada satu pun yang dapat mengubah sifat pesan Bahá’u’lláh atau mengubah karakteristik esensial dari Penyebab ini.

Dalam Kitáb-i-Íqán, Bahá’u’lláh bertanya, “Apakah ada ‘penindasan’ yang lebih parah daripada seseorang yang mencari kebenaran, dan berkeinginan untuk memperoleh pengetahuan tentang Allah, namun tidak tahu harus pergi kemana dan dari siapa ia harus mencarinya?” Dunia yang sebagian besar abai terhadap cahaya Wahyu Bahá’u’lláh menemui dirinya semakin terbagi dan bingung dalam masalah kebenaran, moralitas, identitas, dan tujuan, serta terheran-heran oleh efek korosif dan mempercepat dari kekuatan disintegrasi. Namun bagi komunitas Bahá’í, Perjanjian memberikan sumber kejernihan dan perlindungan, kebebasan dan kekuatan. Setiap penganut bebas mengeksplorasi lautan Wahyu Bahá‘u’lláh, untuk sampai pada kesimpulan pribadi, berbagi wawasan dengan rendah hati dengan orang lain, dan berusaha untuk menerapkan Ajaran dari hari ke hari. Upaya kolektif diharmonisasikan dan difokuskan melalui konsultasi dan bimbingan institusi, mengubah ikatan antar individu, di dalam keluarga, dan di antara komunitas, serta mendorong kemajuan sosial.

Dari cinta terhadap Bahá’u’lláh dan ditegaskan oleh instruksi-Nya yang eksplisit, individu, komunitas, dan institusi menemukan dari dua pusat yang berwenang dari Perjanjian bimbingan yang diperlukan untuk pembukaan Iman dan pelestarian integritas Ajarannya. Dengan cara ini, Perjanjian melindungi dan memelihara proses dialog dan pembelajaran tentang makna Wahyu dan penerapan preskripsi-preskripsinya bagi umat manusia sepanjang Dispensasi, menghindari efek negatif dari perselisihan tanpa akhir tentang makna dan praktik. Sebagai hasilnya, hubungan seimbang antara individu, komunitas, dan institusi terjaga dan berdevelop sesuai jalur yang layak, sementara semua pihak diberdayakan untuk mencapai potensi penuhnya serta melaksanakan hak dan prerogatif mereka. Dengan demikian, komunitas Bahá‘í dapat maju bersatu dan semakin memenuhi tujuan vitalnya dengan menyelidiki kenyataan dan menghasilkan pengetahuan, memperluas jangkauan upayanya, dan berkontribusi kepada kemajuan peradaban. Setelah lebih dari seabad, kebenaran dari afirmasi ‘Abdu’l-Bahá kian jelas: “poros kesatuan dunia umat manusia adalah kekuatan Perjanjian dan tidak ada yang lain”.

Pembentukan Tata Kelola Administratif

Di luar kelanjutannya dalam menjaga Perjanjian, Wasiat dan Perjanjian ‘Abdu’l-Bahá telah meletakkan dasar bagi salah satu pencapaian paling signifikan di abad pertama Zaman Pembentukan: muncul dan berkembangnya Tata Kelola Administratif, anak dari Perjanjian. Dalam satu abad, administrasi, yang dimulai dengan fokus pada pembentukan lembaga terpilih, berkembang dalam lingkup dan kompleksitas, menyebar ke seluruh dunia hingga menghubungkan semua orang, negara, dan wilayah. Tulisan-tulisan Baha’u’llah dan ‘Abdu’l-Bahá yang memanggil lembaga-lembaga tersebut keberadaannya juga memberikan visi dan mandat spiritual bagi lembaga-lembaga ini untuk membantu umat manusia dalam membangun dunia yang adil dan damai.

Melalui Tata Kelola Administratif dari Iman-Nya, Bahá‘u’lláh telah menghubungkan individu, komunitas, dan lembaga sebagai protagonis dalam sistem tanpa preseden. Sesuai dengan kebutuhan zaman kematangan umat manusia, Dia menghapuskan praktik historis di mana para pemimpin agama memegang kendali otoritas religius, menginstruksikan komunitas orang-orang yang beriman dan mengarahkan urusannya. Untuk mencegah persaingan ideologi yang bersaing, Dia menetapkan sarana untuk kerja sama dalam pencarian kebenaran dan pengejaran kesejahteraan manusia. Alih-alih usaha untuk memperoleh kekuasaan atas orang lain, Dia memperkenalkan pengaturan yang akan membudidayakan kekuatan terpendam individu dan ekspresinya dalam pelayanan kepada kebaikan bersama. Kejujuran, kebenaran, kerectian dalam berperilaku, kesabaran, cinta, dan kesatuan adalah di antara kualitas-kualitas spiritual yang menjadi dasar asosiasi antara tiga protagonis cara hidup baru ini, sementara upaya untuk kemajuan sosial semuanya dibentuk oleh visi Bahá‘u’lláh tentang kesatuan umat manusia.

Pada saat wafatnya ‘Abdu’l-Bahá, lembaga-lembaga Iman terdiri dari sejumlah kecil Majelis Lokal yang berfungsi dengan cara-cara yang berbeda-beda. Hanya segelintir lembaga yang beroperasi melebihi tingkat lokal, dan tidak ada Majelis Rohani Nasional. Bahá‘u’lláh telah menunjuk empat Tangan Penyebab di Iran, dan ‘Abdu’l-Bahá mengarahkan aktivitas mereka untuk kemajuan dan perlindungan Iman, tetapi Beliau tidak menambah jumlah mereka lebih dari empat penunjukan pascahum. Dengan demikian, hingga saat itu, Iman Bahá‘u’lláh, yang kaya akan semangat dan potensi, belum membentuk mesin administratif yang memungkinkannya untuk mensistematisasi usahanya.

Dalam bulan-bulan pertama pelayanannya, Shoghi Effendi mempertimbangkan untuk segera mendirikan Rumah Keadilan. Namun, setelah meninjau keadaan Iman di seluruh dunia, dia segera menyimpulkan bahwa kondisi yang diperlukan untuk pembentukan Rumah Keadilan belum juga ada. Sebagai gantinya, dia mendorong Bahá‘ís di mana pun untuk berkonsentrasi pada energi mereka untuk membangun Majelis Rohani Lokal dan Nasional. “Majelis Rohani Nasional, seperti tiang-tiang, secara bertahap dan dengan kokoh akan didirikan di setiap negara di atas dasar-dasar yang kuat dan diperkukuh dari Majelis Lokal”, kata beliau. “Atas tiang-tiang ini, bangunan yang megah, Rumah Keadilan Universal, akan didirikan, mengangkat rangka mulianya di atas dunia eksistensi.”

Dalam membantu teman-teman untuk memahami pekerjaan mereka dalam meletakkan dasar-dasar komunitas mereka, Shoghi Effendi menekankan bahwa Tata Kelola Administratif bukanlah tujuan dalam dirinya sendiri, tetapi alat untuk menyalurkan semangat dari Iman. Dia menonjolkan karakter organiknya, menjelaskan bahwa administrasi Bahá’í “hanya merupakan pembentukan awal dari apa yang di masa depan akan menjadi kehidupan sosial dan hukum-hukum kehidupan komunitas” dan bahwa “para penganut baru saja mulai memahami dan mempraktikkannya dengan benar”. Dia juga menjelaskan bahwa Tata Kelola Administratif adalah “inti dan pola” dari apa yang pada akhirnya akan menjadi tatanan baru untuk mengatur urusan kemanusiaan yang diisyaratkan oleh Bahá‘u’lláh. Dan dengan demikian, ketika teman-teman mulai membangun administrasi, mereka dapat menghargai bahwa hubungan di antara individu, komunitas, dan lembaga yang sedang didirikan akan berkembang dalam kompleksitas, menghasilkan pertumbuhan kapasitas dari waktu ke waktu seiring dengan ekspansi Iman dan menghasilkan pola kehidupan baru yang dapat menarik lebih luas lagi orang-orang di dunia.

Melalui pertukaran surat yang stabil, Shoghi Effendi membimbing teman-teman langkah demi langkah dalam usaha mereka untuk belajar menerapkan ajaran terkait dengan administrasi, dan untuk memperdalam pemahaman mereka tentang tujuannya, keperluannya, metodenya, bentuknya, prinsipnya, fleksibilitasnya, dan cara operasinya, sambil mengonfirmasi bagi mereka dasar yang eksplisit untuk hal-hal tersebut dalam Tulisan-Tulisan Bahá’í. Dia membantu mereka dalam mengembangkan proses pemilihan Bahá’í, mendirikan dan mengelola Dana Bahá’í, mengatur Konvensi Nasional, membangun hubungan antara Majelis Nasional dan Lokal, dan berbagai hal lainnya. Dia menghilangkan keraguan dan keengganan mereka yang kesulitan menghargai kesinambungan yang esensial antara budaya dan praktik-praktik kehidupan Bahá’í selama masa ‘Abdu’l-Bahá dan langkah-langkah yang dia, sebagai Penjaga, ambil untuk meletakkan dasar-dasar administratif untuk tahap selanjutnya dalam pengembangan Iman. Saat penganut mengelola urusan administratif mereka, dia dengan sabar menjawab pertanyaan mereka, menyelesaikan masalah, dan memelihara kehidupan kolektif komunitas dunia Bahá’í. Secara bertahap teman-teman belajar bekerja dalam harmoni, untuk mematuhi keputusan lembaga mereka dan mendukung kemajuannya, dan untuk menghargai bahwa pemahaman dan kapasitas untuk bertindak akan meningkat dari waktu ke waktu. Majelis Lokal mulai beroperasi menurut prosedur yang konsisten untuk pemilihan, konsultasi, urusan keuangan, dan perilaku kehidupan komunitas. Majelis Nasional awalnya dibentuk di Kepulauan Inggris, Jerman dan Austria, India dan Burma, Mesir dan Sudan, Kaukasus, Turkistan, dan Amerika Serikat serta Kanada. Sesuai dengan sifat organik Tata Kelola Administratif, Majelis Nasional sering kali didirikan terlebih dahulu di tingkat regional, mencakup lebih dari satu negara, dan kemudian baru di tingkat negara atau wilayah ketika jumlah penganut dan Majelis Lokal berkembang. Di belakangnya, berbagai komite berbeda dibentuk, diangkat baik di tingkat lokal dan nasional, untuk memajukan upaya kolektif di berbagai bidang termasuk pengajaran, penerjemahan, penerbitan, pendidikan, perintisan, dan mengatur Perayaan Sembilan Hari dan Hari-Hari Suci.

Setelah tiga dekade yang dicurahkan untuk membangun administrasi di tingkat lokal dan nasional, pada tahun-tahun terakhir hidupnya Shoghi Effendi memulai tahap baru dalam pengembangan Tata Kelola Administratif dengan membawa keberadaan lembaga-lembaga di tingkat internasional dan benua. Itu dimulai dengan “kemunculan yang ditunggu-tunggu dan pendirian Pusat Administratif Dunia Iman Baha’u’llah di Tanah Suci”. Pada tahun 1951, dia mengumumkan pembentukan Dewan Bahá’í Internasional. Lembaga baru ini, dijelaskannya, akan berkembang melalui berbagai tahapan persiapan untuk transformasi dan berkembang menjadi Rumah Keadilan Universal.

Pengembangan dramatis ini segera diikuti, pada akhir tahun yang sama, dengan penunjukan Shoghi Effendi atas dua belas Tangan Penyebab Tuhan, yang masing-masing diwakili di tiga benua dan di Tanah Suci—kontingen pertama Tangan Penyebab yang diangkat sesuai dengan ketentuan Wasiat dan Perjanjian ‘Abdu’l-Bahá. Individu-individu terkemuka ini ditunjuk untuk memajukan pekerjaan penyebaran dan perlindungan Iman. Keberadaan sebuah lembaga yang memainkan peran penting dalam memajukan kepentingan Iman, tetapi yang tidak memiliki otoritas legislatif, eksekutif, atau yudisial dan sama sekali kehilangan fungsi-fungsi keagamaan atau hak untuk membuat tafsiran otoritatif, adalah fitur dari administrasi Bahá’í yang tidak memiliki bandingan dalam agama-agama masa lalu. Setelah bertahun-tahun memelihara sistem Majelis yang terpilih dan lembaga-lembaga terkaitnya, Shoghi Effendi mulai membentuk lembaga yang ditunjuk ini, dan membimbing teman-teman untuk memahami, menyambut, dan mendukung fungsi uniknya. Penunjukan, pada tahun 1952, dari kontingen kedua Tangan meningkatkan jumlah mereka menjadi sembilan belas. Dewan-Dewan Pembantu, yang anggotanya bertugas sebagai wakil Tangan di setiap benua, didirikan pada tahun 1954. Bahkan hingga hari-hari terakhir hidupnya, Penjaga terus memperluas lembaga ini, dengan menunjuk kontingen Tangan terakhir untuk meningkatkan jumlah mereka menjadi dua puluh tujuh, dan mendirikan Dewan Pembantu untuk Perlindungan untuk melengkapi Dewan untuk Penyebaran.

Dalam merenungkan upaya mereka untuk membangun bentuk administrasi yang masih baru, Shoghi Effendi telah menjelaskan kepada para penganut bahwa banyak yang diinstitusikan di bawah bimbingannya bersifat sementara dan bahwa fungsi dari Majelis Agung Universal adalah “menetapkan lebih pasti garis besar yang harus menjadi panduan aktivitas dan administrasi masa depan” bagi Iman tersebut. Dalam kesempatan lain ia menulis bahwa “ketika Badan Tertinggi ini sudah benar-benar didirikan, ia harus mempertimbangkan kembali seluruh situasi, dan menetapkan prinsip yang akan mengarahkan, sepanjang dianggap bijaksana, urusan iman”.

Mengikuti kepergian yang tak terduga dari Shoghi Effendi pada bulan November 1957, tanggung jawab untuk urusan Iman jatuh untuk sementara kepada Tangan Kausa Tuhan. Hanya sebulan sebelumnya mereka telah ditunjuk oleh Penjaga sebagai “Kepala Utama umat Bahá‘u’lláh yang Bumi Komanwel yang masih dalam tahap perkembangan, yang telah diinvestasikan oleh Pena yang tidak salah dari Pusat Perjanjian-Nya dengan fungsi ganda yaitu menjaga keamanan, dan menjamin penyebaran, Iman Bapak mereka”. Tangan-tangan tersebut setia dan kompromi dalam mengikuti jalur yang telah ditetapkan oleh Penjaga. Di bawah pengawasan mereka, jumlah Majelis Nasional ditingkatkan dari dua puluh enam menjadi lima puluh enam, dan pada tahun 1961 langkah-langkah yang telah dijelaskan oleh Penjaga untuk transisi Dewan Internasional Bahá‘í dari badan yang ditunjuk menjadi badan yang dipilih telah diimplementasikan, mempersiapkan untuk pemilihan Majelis Agung Universal pada tahun 1963.

Perkembangan organik dari administrasi, yang dirawat dengan hati-hati oleh Penjaga, secara sistematis dikembangkan dan diperluas di bawah arahan Majelis Keadilan. Rentang waktu lebih dari setengah abad menyaksikan sejumlah pencapaian. Di antaranya, Konstitusi Majelis Agung Universal, yang dipuji oleh Penjaga sebagai “Hukum Agung”, diadopsi pada tahun 1972. Setelah konsultasi dengan Tangan Kausa, fungsi institusi tersebut diperluas ke masa depan melalui penciptaan Dewan-dewan Bimbingan Kontinental pada tahun 1968 dan Pusat Pengajaran Internasional pada tahun 1973. Selain itu, untuk pertama kalinya, anggota Dewan Tambahan diizinkan untuk menunjuk asisten untuk memperluas jangkauan pelayanan mereka untuk propagasi dan perlindungan di tingkat akar rumput. Jumlah Majelis Nasional dan Lokal berkembang biak, dan kemampuan mereka berkembang untuk melayani masyarakat Bahá‘í dan memperluas pengaruh mereka melalui keterlibatan dengan masyarakat luas. Dewan-dewan Bahá‘í Regional diperkenalkan pada tahun 1997 untuk membantu menangani kompleksitas masalah yang dihadapi Majelis Spiritual Nasional sambil menjaga keseimbangan antara sentralisasi dan desentralisasi dalam urusan administrasi komunitas. Sistem komite pengajaran yang didirikan pada waktu Penjaga secara bertahap memberi jalan kepada struktur yang dapat mengambil tanggung jawab untuk perencanaan dan pengambilan keputusan pada level yang lebih terdesentralisasi, menembus sejauh lingkungan dan desa. Lebih dari tiga ratus institut pelatihan, lebih dari dua ratus Dewan Regional, dan pengaturan administratif di lebih dari lima ribu kluster telah didirikan. Pada Riḍván 1992 hukum Ḥuqúqu’lláh diaplikasikan secara universal di seluruh dunia Bahá‘í dan strukturnya selanjutnya dikonsolidasikan melalui pembentukan jaringan Dewan-dewan Kepercayaan dan Perwakilan pada tingkat regional dan nasional, serta, pada tahun 2005, melalui pengangkatan Dewan Kepercayaan Internasional. Setelah kepergian Shoghi Effendi, pembangunan Mas̱hriqu’l-Aḏhkárs di Uganda, Australia, Jerman, dan Panama selesai, dan lainnya akhirnya didirikan di Samoa, India,dan Cile; pada tahun 2012, proses mendirikan Rumah-rumah Ibadah diperluas ke tingkat nasional dan lokal.

Selama abad itu, maka melalui serangkaian tahap perkembangan, hubungan antara individu, masyarakat, dan lembaga telah berkembang menjadi bentuk yang semakin kompleks, dan pondasi administrasi telah diperluas, metodologinya terus-menerus disesuaikan, dan pengaturan kerja sama diklarifikasi dan terus disempurnakan. Apa yang dimulai pada awal abad pertama Zaman Pembentukan sebagai jaringan badan yang dipilih, menjadi, pada akhir abad itu, konstelasi luas dari institusi dan agen yang membentang dari tingkat akar rumput hingga tingkat internasional, menyatukan dunia Bahá‘í dalam pikiran dan tindakan dalam usaha bersama di berbagai konteks budaya dan pengaturan sosial.

Hari ini, meskipun administrasi belum mencapai kematangan penuhnya, sistem yang dimulai oleh Bahá‘u’lláh menunjukkan pola interaksi baru dan dinamisme yang mencolok dalam hubungan antara tiga protagonis ketika mereka terlibat dalam tujuan bersama bekerja untuk perkembangan organik Iman dan peningkatan dunia. Dalam perusahaan rekan-rekan kerja yang sejalur dan dalam berbagai pengaturan studi, refleksi, dan interaksi sosial lainnya, individu menyampaikan pandangannya dan mencari kebenaran melalui proses konsultasi, tanpa bersikeras atas kebenaran ide mereka sendiri. Bersama-sama, mereka membaca realitas sekitar mereka, menjelajahi kedalaman panduan yang tersedia, mengambil wawasan yang relevan dari Ajaran dan dari pengalaman yang menumpuk, menciptakan lingkungan yang kooperatif dan spiritual mendongkrak, membangun kapasitas, dan memulai tindakan yang bertumbuh dalam efektivitas dan kompleksitas seiring waktu. Mereka berusaha membedakan bidang aktivitas dimana individu dapat paling baik mengambil inisiatif dari yang menjadi tanggung jawab lembaga sendirian, dan dengan hati dan jiwa mereka menyambut bimbingan dan arahan dari lembaga mereka. Di seluruh kluster maju dan dalam desa-desa dan lingkungan yang menjadi pusat aktivitas intens, muncul satu komunitas dengan rasa identitas, kehendak, dan tujuan yang bersama, menyediakan lingkungan untuk menumbuhkan kapasitas individu dan menyatukan mereka dalam berbagai aktivitas saling melengkapi dan saling memperkuat yang menyambut semua orang dan berupaya mengangkat semua orang. Komunitas-komunitas seperti itu semakin ditandai oleh rasa persatuan di antara anggotanya, kebebasan mereka dari segala jenis prasangka, karakter devosional mereka, komitmen mereka terhadap kesetaraan antara wanita dan pria, pelayanan tanpa pamrih mereka kepada kemanusiaan, proses pendidikan dan kultivasi kebajikan mereka, serta kemampuan mereka untuk belajar secara sistematis dan berkontribusi pada kemajuan material, sosial, dan spiritual masyarakat. Anggota komunitas yang dipanggil untuk melayani di lembaga berusaha sadar akan kewajiban mereka untuk meninggalkan kesukaan dan ketidaksukaan pribadi mereka, untuk tidak pernah menganggap diri mereka sebagai pusat hiasan Iman atau lebih unggul dari yang lain, dan untuk menghindari setiap usaha mengendalikan pikiran dan tindakan penganut. Dalam menjalankan tanggung jawab mereka, lembaga-lembaga memfasilitasi pertukaran kreatif dan kolaboratif di antara semua elemen komunitas dan berusaha membangun konsensus, mengatasi tantangan, menumbuhkan kesehatan spiritual dan vitalitas, dan menentukan melalui pengalaman cara-cara paling efektif untuk mengejar tujuan dan maksud komunitas. Melalui berbagai cara, termasuk pendirian agen pendidikan, mereka membantu menumbuhkan perkembangan spiritual dan intelektual penganut.

Akibat hubungan dan kapasitas baru dari tiga protagonis ini, lingkaran mereka yang memiliki kemampuan untuk berpikir dan bertindak secara strategis telah melebar, sementara bantuan, sumber daya, dorongan, dan bimbingan penuh kasih sayang diberikan di mana pun diperlukan. Pengalaman dan wawasan dibagi di seluruh dunia, dari tingkat akar rumput hingga tingkat internasional. Pola kehidupan yang diciptakan oleh keterlibatan dinamis ini mencakup jutaan jiwa dari berbagai lapisan masyarakat, dihidupkan oleh visi Bahá‘u’lláh tentang dunia yang bersatu. Di negara demi negara, ia telah menarik perhatian orang tua, pendidik, pemimpin tradisional, pejabat, dan pemimpin pemikiran terhadap kekuatan sistem-Nya untuk menangani kebutuhan mendesak dunia. Tentu saja, tidak setiap komunitas menunjukkan karakteristik komunitas paling maju; memang, dalam sejarah Bahá‘í ini selalu demikian. Namun, munculnya kapasitas baru di satu tempat menandakan kemajuan yang jelas dan berfungsi sebagai pertanda bahwa yang lain pasti akan mengikuti jejak tersebut.

Dalam zaman dan abad yang akan datang, Tata Kelola Administratif akan terus berevolusi secara organik sejalan dengan pertumbuhan Iman dan tuntutan dari perubahan masyarakat. Shoghi Effendi menduga bahwa saat “bagian-bagian penyusunnya, lembaga-lembaga organiknya, mulai berfungsi dengan efisiensi dan kekuatan,” Tata Kelola Administratif akan “menegaskan klaimnya dan menunjukkan kapasitasnya untuk dianggap tidak hanya sebagai inti tetapi juga sebagai pola yang sebenarnya dari Tata Dunia Baru yang ditakdirkan untuk mencakup seluruh umat manusia dalam kesempurnaan waktu”. Dengan demikian, seiring sistem Bahá‘u’lláh mengkristal, itu akan menyajikan kemanusiaan dengan cara-cara baru dan lebih produktif dalam mengatur urusan dunia. Sepanjang evolusi organik ini, hubungan antar individu, komunitas, dan lembaga akan secara tak terhindarkan berkembang ke arah baru dan terkadang dengan cara yang tak terduga. Namun, perlindungan ilahi yang tak pernah gagal yang meliputi Rumah Keadilan akan memastikan bahwa, saat dunia Bahá‘í mengarungi keguncangan dari periode yang sangat berbahaya dalam evolusi sosial kemanusiaan, ia akan mengikuti dengan tidak menyimpang jalur yang ditetapkan oleh Provinsi.

Penyebaran dan Pengembangan Iman di Seluruh Dunia

Sejak awalnya, komunitas yang dibangkitkan oleh Bahá’u’lláh, meskipun kecil jumlahnya dan terbatas secara geografis, telah dipenuhi semangat oleh ajaran-ajaran agung-Nya dan bangkit untuk berbagi ajaran tersebut secara bebas kepada semua yang mencari jalur spiritual untuk transformasi pribadi dan sosial. Seiring waktu, para sahabat belajar untuk bekerja erat dengan orang-orang dan organisasi yang sevisi untuk meningkatkan semangat kemanusiaan dan berkontribusi pada perbaikan keluarga, komunitas, dan masyarakat secara keseluruhan.

Keterbukaan terhadap pesan Bahá’u’lláh ditemukan di setiap negeri, dan melalui upaya yang bersemangat dan pengorbanan selama beberapa generasi, komunitas-komunitas Bahá’í berkembang di seluruh dunia, di kota-kota dan desa-desa terpencil, untuk menyatukan keanekaragaman bangsa manusia.

Selama Dispensasi Báb, Iman ini didirikan di dua negara. Pada zaman Bahá’u’lláh, ia menyebar ke total lima belas negara, dan pada akhir pelayanan ‘Abdu’l-Bahá telah mencapai sekitar tiga puluh lima negara. Selama tahun-tahun bergolak perang dunia, ‘Abdu’l-Bahá menyatakan salah satu warisan-Nya yang tak ternilai harganya, Tablets of the Divine Plan, rencana besar-Nya untuk pencerahan spiritual planet ini melalui penyebaran ajaran Bahá’u’lláh. Harta yang berharga ini membangkitkan seruan untuk upaya kolektif dan metodis; namun pada saat wafatnya Sang Guru, itu hampir tidak menyentuh pemikiran dan tindakan komunitas tersebut, dan hanya beberapa pahlawan luar biasa dari Iman, utamanya di antaranya Martha Root, yang bangkit untuk merespon.

Selama dua puluh tahun setelah Divine Plan diwahyukan oleh pena ‘Abdu’l-Bahá, eksekusinya ditunda sampai saat para sahabat, dengan bimbingan Shoghi Effendi, mampu menciptakan mesin administratif Iman tersebut dan merawat fungsinya dengan tepat. Hanya ketika struktur administratif awal benar-benar mapan, Penjaga dapat mulai mengartikulasikan visi tentang pengungkapan Iman berdasarkan Divine Plan ‘Abdu’l-Bahá. Seperti halnya administrasi yang berkembang melalui tahapan-tahapan yang berbeda dalam kompleksitasnya, demikian pula upaya untuk berbagi dan menerapkan ajaran Bahá’u’lláh berkembang secara organik, memunculkan pola-pola kehidupan komunitas baru yang dapat merangkul jumlah yang semakin besar, memungkinkan sahabat-sahabat untuk menghadapi tantangan yang lebih besar, dan berkontribusi pada pengukuran yang meningkat dari transformasi pribadi dan sosial.

Untuk memulai upaya sistematis ini, Shoghi Effendi memanggil komunitas di Amerika Serikat dan Kanada—penerima pilihan dari Tablets of the Divine Plan, yang ia tunjuk, masing-masing, sebagai pelaksana utama dan sekutu mereka—untuk merancang “rencana yang sistematis, terkonsepsi dengan cermat, dan terestabilisasi dengan baik” yang kemudian harus “dikejar dengan giat dan terus menerus diperluas”. Seruan ini menghasilkan peluncuran Rencana Tujuh Tahun pertama pada tahun 1937, yang membawa ajaran Bahá’u’lláh ke Amerika Latin, diikuti oleh Rencana Tujuh Tahun kedua, yang dimulai pada tahun 1946, yang menekankan pengembangan Iman di Eropa. Shoghi Effendi juga mendorong pekerjaan pengajaran di komunitas nasional lainnya, yang kemudian mengadopsi rencana nasional di bawah pengawasan matanya. Majelis Rohani Nasional India dan Burma mengadopsi rencananya yang pertama pada tahun 1938; Kepulauan Inggris pada tahun 1944; Persia pada tahun 1946; Australia dan Selandia Baru pada tahun 1947; Irak pada tahun 1947; Kanada, Mesir dan Sudan, serta Jerman dan Austria pada tahun 1948; dan Amerika Tengah pada tahun 1952. Setiap rencana tersebut mengikuti pola dasar yang sama: mengajarkan individu, mendirikan Majelis Lokal dan membangun komunitas, serta membuka lokalitas tambahan di dalam negeri atau di negeri lain—dan kemudian mengulangi pola itu sekali lagi. Ketika sebuah dasar yang kuat telah dibangun di sebuah negara atau wilayah, Majelis Nasional baru dapat didirikan.

Selama tahun-tahun ini, Shoghi Effendi terus mendorong sahabat untuk melaksanakan tanggung jawab mereka dalam mengajarkan Iman dalam konteks rencana yang diadopsi oleh Majelis Nasional mereka. Seiring waktu, metode-metode seperti pioneering, pengajaran berkeliling, pertemuan di rumah-rumah, sekolah musim panas, dan partisipasi dalam kegiatan organisasi yang sevisi terbukti efektif di beberapa tempat, dan dia mendesak sahabat di bagian dunia lainnya untuk mengadopsinya. Upaya ekspansi dipertemukan dengan penekanan pada pengembangan internal yang diperlukan untuk mengkonsolidasikan identitas dan karakter Iman Bahá’í sebagai komunitas agama yang berbeda. Proses transformatif ini dirawat dengan hati-hati oleh Penjaga, yang menjelaskan kepada para penganut sejarah Iman mereka, memfasilitasi penggunaan kalender Bahá’í, menekankan partisipasi reguler dalam Perayaan dan peringatan Hari-Hari Suci, serta dengan sabar membimbing mereka untuk memeluk kewajiban ketaatan terhadap hukum-hukum Bahá’í, seperti ketentuan pernikahan Bahá’í. Secara bertahap, Iman tersebut muncul sebagai agama dunia, mengambil tempatnya di antara agama-agama saudara.

Bersamaan dengan dimulainya lembaga-lembaga internasional, usaha kolektif Iman di bidang pengajaran memasuki arena kerja sama internasional. Pada tahun 1951, lima komunitas nasional berkolaborasi dalam eksekusi Kampanye Afrika yang “sangat menjanjikan” dan “sangat signifikan” untuk memperluas penyebaran Iman di benua tersebut. Dan pada tahun 1953, Perang Salib Sepuluh Tahun dimulai, menyatukan upaya dari semua dua belas Majelis Nasional yang ada dalam sebuah Rencana global bersama—yang pertama dari jenisnya. Pada tahap puncak pelayanan Penjaga, jaringan organ-organ administratif yang telah didirikan oleh sahabat dan metode pengajaran yang telah terbukti mereka kembangkan, digunakan dalam sebuah usaha spiritual kolektif yang belum pernah disaksikan oleh komunitas Bahá’í sebelumnya.

Saat para penganut melakukan perjalanan jauh untuk berbagi iman yang berharga ini, mereka menemukan keterbukaan besar di antara berbagai bangsa terhadap prinsip-prinsip dan ajaran-ajarannya. Populasi ini menemukan dalam Wahyu Bahá’u’lláh makna dan tujuan yang lebih dalam bagi kehidupan mereka, serta wawasan baru yang memungkinkan komunitas mereka untuk mengatasi tantangan dan berkembang secara spiritual, sosial, dan material. Cahaya ilahi, yang awalnya disebarkan secara bertahap dari individu ke individu, kini mulai tersebar dengan cepat di antara massa umat manusia. Pembawa fenomena masuknya pasukan yang diramalkan oleh ‘Abdu’l-Bahá menjadi nyata dalam pendaftaran ratusan penganut di Uganda, Gambia, Pulau-Pulau Gilbert dan Ellice, dan kemudian, di Indonesia dan Kamerun. Sebelum Rencana tersebut berakhir, proses tersebut telah dimulai di sejumlah negara lain, dengan para individu yang memeluk Iman tersebut mencapai puluhan ribu atau bahkan lebih.

Setelah kepergian Shoghi Effendi, Para Tangan Penyebab memastikan penyelesaian yang sukses dari Perang Salib Sepuluh Tahun dengan mengikuti jalur yang telah digambarkan olehnya secara tak menyimpang. Dengan menerapkan pelajaran yang dipelajari di bawah bimbingan Penjaga, lebih banyak yang dicapai dalam bidang pengajaran selama satu dekade daripada yang telah dilakukan selama abad sebelumnya. Iman tersebut menyebar ke 131 negara dan wilayah baru, dan jumlah lokalitas tempat tinggal Bahá’í melampaui sebelas ribu, dengan total lima puluh enam Majelis Rohani Nasional dan lebih dari 3.500 Majelis Lokal. Usaha tersebut mencapai puncaknya dalam pemilihan Rumah Keadilan Universal oleh anggota-anggota Majelis Nasional tersebut, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh ‘Abdu’l-Bahá.

Setelah berdirinya, Rumah Keadilan melanjutkan penuntasan sistematis Divine Plan, memulai epok kedua dengan secara bertahap memperluas dan menambahkan cakupan kegiatan yang dikembangkan oleh Penjaga, menambahkan atau memperluas berbagai aspek pekerjaan, serta koordinasi dan penyatuan kegiatan semua Majelis Nasional. Di antara area yang ditekankan yang muncul atau menerima perhatian lebih besar, adalah partisipasi universal individu dalam pelayanan terhadap Penyebab dan pendalaman pemahaman individu tentang hukum dan ajaran. Selain itu, proses penguatan institusi menekankan kolaborasi antara Dewan-Dewan Penasihat yang baru dibentuk dan Majelis Nasional, serta antara anggota-anggota Dewan Bantuan dan Majelis Rohani Lokal. Kehidupan komunitas diperkaya melalui fokus pada kelas anak-anak, pengenalan kegiatan untuk remaja dan perempuan, serta penyelenggaraan regulis pertemuan Majelis. Inisiatif lain termasuk proklamasi luas Iman dan promosinya melalui media; pengembangan pusat-pusat pembelajaran, termasuk sekolah musim panas dan lembaga pengajaran; keterlibatan yang lebih besar dalam kehidupan masyarakat; serta pemupukan ilmu Bahá’í.

Sebagai hasil dari semua upaya ini, pada tahun 1990-an, Keyakinan telah menyebar ke puluhan ribu lokalitas dan jumlah Majelis Nasional bertambah tiga kali lipat menjadi sekitar 180. Selama waktu ini, perkembangan komunitas nasional mengikuti dua pola umum yang sebagian besar tergantung pada respons dari populasi yang lebih luas. Dalam pola pertama, komunitas lokal cenderung kecil ukurannya, dan hanya beberapa yang tumbuh hingga berjumlah seratus orang percaya atau lebih. Komunitas ini sering kali ditandai dengan proses konsolidasi yang kuat yang memungkinkan untuk berbagai kegiatan luas dan munculnya rasa identitas Bahá‘í yang kuat. Namun, semakin jelas bahwa, meskipun bersatu dalam keyakinan bersama, dicirikan oleh idealisme tinggi, dan mahir dalam mengelola urusannya dan mengurus kebutuhannya, komunitas kecil seperti itu—bagaimanapun juga kemakmurannya atau upaya-upaya kemanusiaan untuk melayani orang lain—tidak pernah bisa diharapkan untuk menjadi model dalam merestrukturisasi seluruh masyarakat.

Pola kedua terbentuk di negara-negara di mana proses masuk dengan kelompok-kelompok besar dimulai, menghasilkan peningkatan eksponensial dalam keanggotaan, lokalitas baru, dan lembaga-lembaga baru. Di beberapa negara, komunitas Bahá‘í tumbuh untuk mencakup lebih dari seratus ribu orang percaya, sementara India mencapai sekitar dua juta. Memang, dalam satu periode dua tahun pada akhir tahun 1980-an, lebih dari satu juta jiwa memeluk Keyakinan di seluruh dunia. Namun, di tempat-tempat seperti itu, terlepas dari upaya kreatif dan pengorbanan yang telah dilakukan, proses konsolidasi tidak dapat mengikuti laju ekspansi. Banyak yang menjadi Bahá‘í, tetapi tidak ada sarana yang cukup agar semua orang percaya baru ini dapat mendalami kebenaran-kebenaran mendasar dari Keyakinan dan komunitas yang dinamis dapat berkembang. Kelas untuk pendidikan Bahá‘í tidak dapat didirikan dalam jumlah yang cukup besar untuk melayani jumlah anak-anak dan pemuda yang terus meningkat. Lebih dari tiga puluh ribu Majelis Lokal dibentuk, namun hanya sebagian kecil di antaranya yang mulai berfungsi. Dari pengalaman ini, menjadi jelas bahwa kursus pendidikan sesekali dan kegiatan komunitas informal, meskipun penting, tidak cukup, karena hanya menghasilkan kelompok pendukung yang relatif kecil dari Penyebab yang, tidak peduli seberapa berdedikasi, tidak dapat memenuhi kebutuhan ribuan demi ribuan orang percaya baru.

Pada tahun 1996, dunia Bahá‘í telah mencapai titik di mana banyak area aktivitas yang sebelumnya telah berkontribusi banyak terhadap kemajuan selama bertahun-tahun memerlukan penilaian ulang dan reorientasi. Individu, komunitas, dan lembaga perlu belajar tidak hanya cara memulai mode tindakan yang dapat mencapai jumlah besar, tetapi juga bagaimana meningkatkan dengan cepat jumlah individu yang dapat terlibat dalam tindakan pelayanan sehingga konsolidasi dapat mengikuti laju ekspansi yang mempercepat. Upaya untuk memperkenalkan Keyakinan kepada berbagai populasi dunia harus menjadi lebih sistematis. Seruan dalam Rencana Empat Tahun untuk “peningkatan signifikan dalam proses masuk dengan kelompok-kelompok besar” dimaksudkan untuk mengakui bahwa keadaan Keyakinan, serta kondisi kemanusiaan, memungkinkan dan bahkan memerlukan pertumbuhan berkelanjutan komunitas dunia Bahá‘í dalam skala besar. Hanya dengan begitu kekuatan dari ajaran Bahá‘u’lláh untuk mentransformasi karakter umat manusia dapat semakin diwujudkan.

Pada awal Rencana Empat Tahun, teman-teman di setiap wilayah didorong untuk mengidentifikasi pendekatan dan metode yang berlaku untuk kondisi mereka masing-masing dan untuk memulai proses pengembangan komunitas yang sistematis di mana mereka akan meninjau keberhasilan dan kesulitan mereka, menyesuaikan dan meningkatkan metode mereka sesuai, belajar, dan maju tanpa ragu. Ketika jalur tindakan tidak jelas, berbagai pendekatan terhadap tantangan-tantangan spesifik yang diidentifikasi oleh Rencana bisa diuji di tempat yang berbeda; ketika inisiatif di area tertentu terbukti efektif melalui pengalaman, fitur-fiturnya bisa dibagikan dengan lembaga-lembaga di tingkat nasional atau internasional dan kemudian disebarluaskan ke tempat lain dan bahkan menjadi komponen dari Rencana masa depan.

Lebih dari seperempat abad proses belajar tentang pertumbuhan ini telah menghasilkan berbagai konsep, alat, dan pendekatan yang terus meningkatkan kerangka kerja untuk tindakan komunitas yang berkembang. Di antara ciri-ciri yang paling menonjol adalah pembentukan jaringan lembaga pelatihan—menawarkan program pendidikan bagi anak-anak, remaja, dan pemuda serta dewasa—untuk memberdayakan teman-teman dalam jumlah besar dan memungkinkan mereka untuk meningkatkan kapabilitas mereka untuk pelayanan. Lainnya adalah konstruksi kelompok-kelompok kecil, yang memudahkan penyistematisasian pekerjaan pengajaran dalam area geografis yang dapat dikelola melalui inisiasi dan penguatan bertahap dari program pertumbuhan, dan mempercepat penyebaran dan pengembangan Keyakinan dalam setiap negara dan di seluruh dunia. Dalam program-program pertumbuhan tersebut, pola baru kehidupan komunitas muncul, dimulai dengan penggandaan empat aktivitas inti yang menjadi portal bagi masuknya jumlah besar, dikombinasikan dengan berbagai usaha lainnya, termasuk pengajaran individu dan kolektif, kunjungan rumah, penyelenggaraan pertemuan sosial, perayaan Pesta dan Hari-hari Suci, administrasi urusan komunitas, dan mempromosikan kegiatan untuk pembangunan sosial dan ekonomi—yang semuanya bersama-sama akan mempengaruhi perubahan dalam karakter spiritual komunitas dan memperkuat ikatan sosial di antara individu dan keluarga.

Dalam meninjau kembali lebih dari satu abad usaha untuk melaksanakan ketentuan Rencana Ilahi, menjadi jelas bahwa dunia Bahá‘í telah mengalami kemajuan signifikan pada tingkat budaya. Semakin banyak jumlah orang yang terlibat dalam proses pembelajaran sadar untuk menerapkan Ajaran yang berkaitan dengan pertumbuhan dan pengembangan dalam kerangka kerja untuk tindakan yan

Keterlibatan dalam Kehidupan Masyarakat

Dimensi lain dari perkembangan Rencana Ilahi ‘Abdu’l-Bahá adalah keterlibatan yang lebih besar dari komunitas Bahá‘í dalam kehidupan masyarakat. Sejak awal kementeriannya, Shoghi Effendi terus-menerus menarik perhatian para sahabat kepada kekuatan Wahyu Bahá’u’lláh untuk mewujudkan perubahan organik dalam masyarakat—proses yang pada akhirnya akan menghasilkan munculnya peradaban spiritual. Oleh karena itu, para Bahá‘í harus belajar menerapkan ajaran Bahá’u’lláh tidak hanya untuk transformasi spiritual pribadi tetapi juga untuk perubahan material dan sosial, dimulai dari dalam komunitas mereka sendiri dan kemudian secara bertahap memperluas upaya mereka untuk mencakup masyarakat yang lebih luas.

Pada masa ‘Abdu’l-Bahá, beberapa komunitas Bahá‘í di Iran serta beberapa komunitas di negara-negara terdekat, telah mencapai ukuran dan kondisi yang memungkinkan mereka untuk melakukan upaya yang sistematis untuk pengembangan sosial dan ekonomi. ‘Abdu’l-Bahá bekerja tanpa lelah bersama para sahabat untuk membimbing dan memajukan kemajuan mereka. Sebagai contoh, Dia mendorong para pengikut di Iran untuk mendirikan sekolah yang terbuka untuk anak perempuan maupun laki-laki, dari semua sektor masyarakat, yang menawarkan pendidikan tentang karakter yang baik serta dalam seni dan ilmu pengetahuan. Dia mengirim para pengikut dari Barat untuk membantu dengan pekerjaan pengembangan ini. Kepada desa-desa Bahá‘í terdekat di ‘Adasíyyih dan yang jauh di Daidanaw, Dia memberikan bimbingan untuk kemakmuran spiritual dan material komunitas tersebut. Dia mengarahkan agar dibuat pusat-pusat ketergantungan untuk pendidikan dan layanan sosial lainnya di sekitar Mas̱hriqu’l-Aḏhkár di ‘Is̱hqábád. Atas dorongan-Nya, sekolah-sekolah didirikan di Mesir dan Kaukasus. Setelah wafat-Nya, Shoghi Effendi memberikan bimbingan untuk memperluas usaha ini. Aktivitas yang mempromosikan kesehatan, literasi, dan pendidikan perempuan dan anak perempuan menyebar di seluruh komunitas Iran. Didorong oleh impuls awal yang diberikan ‘Abdu’l-Bahá, sekolah-sekolah terus dibuka di kota-kota dan desa-desa di seluruh negara itu. Sekolah-sekolah ini berkembang untuk sementara waktu, berkontribusi pada modernisasi bangsa itu, sampai pada tahun 1934 ketika mereka dipaksa tutup oleh pemerintah.

Di tempat lain, bagaimanapun, Shoghi Effendi menasehati para sahabat untuk memusatkan sumber daya manusia dan keuangan yang terbatas pada pengajaran dan pada pengembangan Orde Administratif. Sebuah surat yang ditulis atas namanya menjelaskan bahwa “kontribusi kita kepada Agama adalah cara paling pasti untuk mengangkat beban kelaparan dan kesengsaraan dari umat manusia sekali dan untuk selamanya, karena hanya melalui sistem Bahá’u’lláh—yang berawal dari Ilahi—dunia ini bisa berdiri”. Yang lain “tidak bisa berkontribusi pada pekerjaan kita atau melakukannya untuk kita”, lanjut surat tersebut, “jadi sebenarnya kewajiban pertama kita adalah mendukung pekerjaan pengajaran kita sendiri, karena ini akan menuju pada kesembuhan bangsa-bangsa”. Sementara individu menemukan jalur pribadi di mana mereka bisa berkontribusi pada pengembangan material dan sosial, umumnya para Bahá‘í memusatkan sumber daya mereka pada pertumbuhan dan pembangunan komunitas mereka. Di tahun-tahun awal setelah pemilihan Rumah Keadilan, bimbingan terus berlanjut untuk waktu dalam pola yang sama. Dengan demikian, meskipun konsep pengembangan sosial dan ekonomi tertanam dalam ajaran Bahá’u’lláh, karena keadaan Iman selama kementerian Wali’dan tahun-tahun yang berikutnya, kebanyakan dunia Bahá‘í tidak praktis untuk melakukan aktivitas pengembangan.

Pada tahun 1983, setelah beberapa dekade usaha tak henti-hentinya di bidang pengajaran dan sebagai akibat dari pertumbuhan signifikan di banyak negara di seluruh dunia, komunitas Nama Yang Paling Agung telah mencapai tahap di mana pekerjaan pengembangan sosial dan ekonomi bisa—bahkan harus—diterjunkan ke dalam kegiatan rutin mereka. Para sahabat didorong untuk berupaya, melalui penerapan prinsip-prinsip spiritual, kebenaran perilaku, dan praktik konsultasi, untuk meningkatkan diri mereka sendiri dan dengan demikian mengambil tanggung jawab sebagai agen pengembangan mereka sendiri. Kantor Pengembangan Sosial dan Ekonomi didirikan di Pusat Dunia untuk membantu Rumah Keadilan mempromosikan dan mengkoordinasikan aktivitas para sahabat dalam bidang ini di seluruh dunia, dan seiring waktu berevolusi untuk memfasilitasi proses pembelajaran global tentang pembangunan. Para individu percaya bangkit untuk memulai berbagai kegiatan yang mencakup tidak hanya Bahá‘ís tetapi juga komunitas yang lebih luas. Dalam satu dekade, ratusan kegiatan pembangunan telah dimulai di seluruh dunia, menangani berbagai perhatian seperti kemajuan perempuan, pendidikan, kesehatan, komunikasi massal, pertanian, kegiatan ekonomi, dan lingkungan.

Aktivitas berkisar dalam spektrum kompleksitas. Kegiatan yang cukup sederhana dengan durasi yang singkat di desa-desa dan kota-kota diselenggarakan sebagai tanggapan terhadap masalah dan tantangan khusus yang dihadapi di lokalitas tersebut. Proyek berkelanjutan, seperti sekolah dan klinik, didirikan untuk memenuhi kebutuhan sosial dalam jangka waktu yang panjang, seringkali bersama dengan struktur organisasi untuk memastikan keberlanjutan dan efektivitas mereka. Dan akhirnya, pada tahun 1996, beberapa organisasi yang terinspirasi oleh Bahá‘í dengan struktur program yang relatif kompleks didirikan oleh individu untuk belajar mengejar pendekatan yang koheren terhadap pengembangan, di dalam populasi, yang akan mengakibatkan dampak signifikan di suatu wilayah. Dalam semua usaha ini, para sahabat berusaha menerapkan prinsip-prinsip spiritual pada masalah praktis.

Seiring agensi yang terinspirasi Bahá‘í maupun agensi yang langsung berada di bawah otoritas lembaga Bahá‘í mulai muncul di satu negara demi negara lainnya, dampak usaha mereka dalam komunitas dan masyarakat yang lebih luas menjadi semakin jelas, memanifestasikan kesatuan dinamis antara dimensi material dan spiritual kehidupan. Perkembangan terjadi tidak hanya dalam tindakan, tetapi juga pada tingkat pemikiran. Para sahabat mulai memahami seperangkat konsep dasar: Dunia tidak dibagi menjadi kategori yang berkembang dan belum berkembang—semua perlu ditransformasi dan lingkungan yang menyediakan kondisi spiritual, sosial, dan material yang diperlukan untuk keamanan dan kemakmurannya. Pembangunan bukanlah proses yang dilakukan oleh satu bangsa atas nama bangsa lain; sebaliknya, orang-orang itu sendiri, di mana pun mereka berada, adalah protagonis dari pembangunan mereka sendiri. Akses ke pengetahuan dan partisipasi dalam generasi, aplikasi, dan penyebarannya ada di jantung usaha tersebut. Usaha dimulai dengan kecil dan tumbuh dalam kompleksitas seiring dengan pengalaman yang terakumulasi. Program yang efektivitasnya telah ditunjukkan di satu wilayah bisa diperkenalkan secara sistematis ke wilayah lain. Ketika prinsip dan konsep ini diterapkan dalam satu pengaturan khusus, para sahabat menjadi semakin cakap dalam menganalisis kondisi sosial mereka, menarik wawasan dari Tulisan-tulisan dan dari berbagai bidang pengetahuan yang relevan, dan memulai aktivitas yang sepenuhnya terintegrasi dengan pekerjaan pembangunan komunitas.

Pada tahun 2018, penyebaran yang luas dan peningkatan kompleksitas usaha pengembangan Bahá‘í di seluruh dunia telah mendorong pembentukan institusi baru di Tanah Suci—Organisasi Pengembangan Internasional Bahá‘í. Institusi global ini mengasumsikan, dan lebih lanjut memperpanjang, fungsi dan mandat yang sebelumnya dijalankan oleh Kantor Pengembangan Sosial dan Ekonomi, memperkuat upaya untuk aksi sosial individu, komunitas, institusi, dan agensi di mana saja. Seperti kantor yang mendahuluinya, tujuan utamanya adalah untuk memfasilitasi proses pembelajaran global tentang pembangunan yang terungkap dalam dunia Bahá‘í, dengan memperkuat dan mendukung tindakan dan refleksi, pengumpulan dan sistematisasi pengalaman, konseptualisasi, dan pelatihan—semua dilakukan dalam cahaya ajaran Iman. Pada akhirnya, ini bertujuan untuk menumbuhkan pendekatan Bahá‘í yang khas terhadap pembangunan.

Sejalan dengan terungkapnya proses ekspansi dan konsolidasi serta pembangunan sosial dan ekonomi yang sistematis, muncul area aksi besar lainnya: partisipasi yang lebih besar dalam diskursus-diskursus yang dominan di masyarakat. Dalam jumlah pengaturan sosial yang semakin banyak di mana diskusi mengenai masalah manusia terjadi, Bahá‘ís berusaha untuk berbagi wawasan yang relevan dari samudera Wahyu Bahá‘u’lláh. Adalah Bahá‘u’lláh Sendiri yang pertama kali menyatakan obat penyembuh-Nya secara langsung kepada para pemimpin dunia dan mengajak mereka untuk mengadopsi obat tersebut oleh seluruh umat manusia. Meskipun para raja dan penguasa tidak menanggapi secara afirmatif terhadap sifat ilahi dari klaim-Nya, Dia meminta mereka menerapkan prinsip-prinsip-Nya untuk pendirian perdamaian dunia: “Kini, setelah kamu menolak Perdamaian Agung, peganglah ini, Perdamaian yang Lebih Kecil, supaya kamu dapat sedikit memperbaiki kondisi kamu sendiri dan orang-orang yang kamu tanggung.” ‘Abdu’l-Bahá, dalam tulisan-tulisan seperti Tabel ke Den Haag, dan khususnya dalam ceramah yang disampaikan selama kunjungan-Nya ke Barat, tanpa henti menyatakan ajaran Ayah-Nya kepada yang berkuasa dan massa yang bergulat dengan berbagai kesulitan yang dihadapi umat manusia.

Pada awal pelayanannya, Shoghi Effendi, menyadari pentingnya memperkenalkan kepada rakyat dan pemimpin dunia wawasan dan kebijaksanaan yang terkandung dalam ajaran Bahá‘í, memelopori inisiatif untuk tujuan ini. Ini termasuk, antara lain, pembukaan sebuah biro informasi Bahá‘í di Jenewa pada tahun 1925, penerbitan jilid-jilid The Bahá‘í World, dan seruan bagi Bahá‘ís yang berpengetahuan untuk mengorelasikan Ajaran dengan pemikiran kontemporer dalam kaitannya dengan berbagai masalah mendesak dunia. Setelah pendirian Perserikatan Bangsa-Bangsa, Komunitas Internasional Bahá‘í didirikan pada tahun 1948 sebagai organisasi non pemerintah yang mewakili komunitas-komunitas Bahá‘í di seluruh dunia dan semakin terlibat dalam aspek-aspek pekerjaan badan internasional tersebut. Ini membuka babak baru dalam hubungan berkelanjutan Iman dengan pemerintah, lembaga global, dan badan masyarakat sipil di kancah internasional. Meskipun tidak pernah membiarkan area usaha ini menutupi pentingnya karya pengajaran, sang Wali mendorong para sahabat untuk memperkenalkan masyarakat luas dengan implikasi ajaran Bahá‘u’lláh. “Bersamaan dengan proses ini untuk memperkuat struktur Perintah Administratif dan melebarkan basisnya,” dia menulis kepada satu komunitas nasional, “suatu usaha tegas harus dilakukan” untuk menetapkan kontak yang lebih dekat dengan, di antara lainnya, “pemimpin pemikiran publik”. Menekankan asosiasi ketimbang afiliasi, dan mendesak para pemeluk untuk tetap tak ternoda oleh segala partisipasi dalam urusan politik, dia mendorong mereka untuk terlibat dengan organisasi-organisasi sejenis yang peduli dengan isu-isu sosial dan memperkenalkan mereka dengan tujuan dan niat Iman serta sifat ajarannya tentang hal-hal seperti pendirian perdamaian dunia.

Setelah pendirian Rumah Keadilan Universal, proses partisipasi dalam diskursus masyarakat diperluas lebih lanjut. Pada waktu yang tepat, Rumah Keadilan sendiri mengatur untuk penyebaran luas prinsip-prinsip Iman, seperti dalam pesannya yang ditujukan kepada penduduk dunia, “Janji Perdamaian Dunia”. Komunitas Internasional Bahá‘í menguatkan posisinya di Perserikatan Bangsa-Bangsa, akhirnya mendapatkan asosiasi yang lebih formal dengan berbagai agensi PBB pada tahun 1970-an. Ia menerbitkan pernyataan tentang urusan dunia dan menciptakan ruang unik untuk terlibat dengan pemerintah serta organisasi non pemerintah. Diakui oleh mereka yang berhubungan sebagai tidak memiliki agenda kepentingan sendiri tetapi bekerja untuk kesejahteraan semua orang, ia memainkan peran konstruktif dalam berbagai simposium internasional, termasuk Konferensi tentang Lingkungan dan Pembangunan Berkelanjutan di Rio de Janeiro, Konferensi Dunia tentang Wanita di Beijing, KTT Pembangunan Sosial Dunia di Kopenhagen, serta Forum Milenium di New York. Menyusul Revolusi Iran dan pembaharuan penganiayaan terhadap Bahá‘ís di Iran, beberapa komunitas nasional terdorong untuk memasuki dialog yang lebih dekat dengan berbagai lembaga dan badan nasional dan internasional. Akibatnya, mereka menetapkan kantor urusan luar negeri nasional untuk menguatkan upaya pada tingkat internasional dalam membela Iman.

Pada saat abad kedua puluh satu dimulai, kemajuan organik Iman telah menciptakan kondisi untuk partisipasi yang lebih terstruktur dalam diskursus masyarakat. Situs web Bahá‘í internasional dan nasional secara dramatis memperluas penyajian Ajaran yang mencakup berbagai topik.

Institut untuk Studi dalam Kemakmuran Global didirikan untuk melakukan penelitian terhadap implikasi ajaran Bahá‘u’lláh untuk isu-isu sosial mendesak; seiring waktu, ia juga menginisiasi serangkaian seminar untuk mempromosikan pemahaman dan mengembangkan kapasitas di antara mahasiswa universitas Bahá‘í. Pekerjaan Komunitas Internasional Bahá‘í, yang awalnya berpusat di New York dan Jenewa, diperluas ke pusat-pusat regional di Addis Ababa, Brussel, dan Jakarta. Di tingkat nasional, kantor-kantor urusan luar negeri semakin belajar bagaimana untuk berpartisipasi dalam diskursus nasional yang spesifik secara terstruktur atas nama komunitas masing-masing. Di antara topik-topik yang ditangani secara intensif di berbagai negara adalah pemajuan perempuan, peran agama dalam masyarakat, pemberdayaan spiritual dan moral pemuda, promosi keadilan, dan penguatan koheesi sosial. Hari ini, proses belajar global dari pengalaman berkontribusi pada diskursus nasional ini difasilitasi oleh Kantor Wacana Publik di Pusat Dunia Bahá‘í. Dan di tingkat akar rumput, di lingkungan dan desa-desa, serta dalam profesi dan ruang sosial lain di mana mereka berpartisipasi sebagai individu, sahabat-sahabat belajar untuk menawarkan konsep dari Tulisan-tulisan Bahá‘í sebagai kontribusi terhadap evolusi pemikiran dan tindakan di antara rekan-rekan sebangsa mereka yang diperlukan untuk membawa perubahan konstruktif.

Keterlibatan pada semua tingkatan masyarakat ini menjadi semakin mendesak seiring dengan proses disintegrasi tatanan dunia lama yang semakin intens dan diskursus menjadi semakin kasar dan terpolarisasi, yang mengarah pada kebangkitan kembali konflik antara faksi-faksi dan ideologi yang memecah belah kemanusiaan. Sejalan dengan pemahaman mereka bahwa transformasi yang digambarkan oleh Bahá‘u’lláh memerlukan partisipasi semua orang, Bahá‘ís berusaha untuk bekerja dengan banyak individu dan organisasi yang simpatik yang mengejar tujuan bersama. Dalam upaya kolaboratif tersebut, sahabat-sahabat membagikan wawasan dari ajaran Bahá‘u’lláh serta pelajaran praktis yang diperoleh dalam upaya membangun komunitas mereka sendiri, sementara pada saat yang sama belajar dari pengalaman mitra kolaboratif mereka. Dalam bekerja dengan individu, komunitas, dan organisasi baik sipil maupun pemerintah, sahabat-sahabat mempertahankan kesadaran bahwa diskursus tentang banyak isu sosial dapat menjadi kontroversial atau terjerat dengan ambisi politik. Dalam semua pengaturan di mana Bahá‘ís menjadi lebih terlibat dengan masyarakat luas, mereka berusaha untuk mendorong konsensus dan kesatuan pemikiran, serta mempromosikan kolaborasi dan pencarian bersama solusi untuk problema-problema mendesak umat manusia. Bagi mereka, cara di mana tujuan dicapai sama pentingnya dengan tujuan itu sendiri.

Seiring proses menjadi semakin terlibat dalam kehidupan masyarakat luas yang berakar di komunitas Bahá’í di seluruh dunia, pada awalnya hal ini berlangsung beriringan dengan pekerjaan mengajar dan pengembangan administrasi. Namun, dalam beberapa dekade terakhir, usaha untuk aksi sosial dan keterlibatan dalam wacana masyarakat telah mencapai kekohesifan yang nyata dengan upaya terkait ekspansi dan konsolidasi seiring dengan semakin banyaknya teman-teman yang menerapkan elemen kerangka kerja konseptual untuk aksi dari Rencana global. Saat teman-teman bekerja di kluster mereka, mereka tak terelakkan ditarik ke dalam kehidupan masyarakat disekitar mereka, dan proses pembelajaran yang mendorong usaha untuk pertumbuhan dan pembangunan komunitas diperluas ke berbagai kegiatan yang makin luas. Kehidupan komunitas semakin ditandai oleh kontribusinya pada kemajuan material, sosial, dan spiritual seiring dengan teman-teman yang mengasah kemampuan untuk memahami kondisi masyarakat di sekitar mereka, menciptakan ruang untuk mengeksplorasi konsep dari Wahyu Bahá’u’lláh dan dari bidang pengetahuan manusia yang relevan, menerapkan wawasan pada masalah praktis, dan membangun kapasitas di antara para pemeluk kepercayaan serta dalam komunitas yang lebih luas. Sebagai hasil dari kekohesifan yang berkembang pesat di berbagai area usaha ini, kegiatan akar rumput paling dasar untuk pengembangan sosial dan ekonomi bertumbuh dari hanya beberapa ratus pada tahun 1990 menjadi beberapa ribu pada tahun 2000, dan menjadi puluhan ribu pada tahun 2021. Keterlibatan Bahá’í dalam wacana sosial telah mendapat respon yang sungguh positif dalam berbagai pengaturan, mulai dari lingkungan hingga bangsa, karena kemanusiaan yang bingung dan terpecah oleh berbagai masalah yang timbul dari pengoperasian kekuatan disintegrasi dengan penuh semangat mencari wawasan baru. Di semua tingkatan masyarakat, pemimpin-pemimpin pemikiran semakin mengaitkan komunitas Bahá’í dengan konsepsi dan pendekatan baru yang sangat dibutuhkan oleh dunia yang semakin berpecah dan disfungsi. Kekuatan pembangunan masyarakat dari Iman, yang kebanyakan tersembunyi pada awal abad pertama Zaman Pembentukan, kini semakin terlihat di negara demi negara. Pelepasan kekuatan pembangunan masyarakat ini yang hasil dari kesadaran baru dan kapasitas baru untuk belajar di antara individu, komunitas, dan lembaga di seluruh dunia, ditakdirkan untuk menjadi ciri khas dari tahap saat ini dan beberapa tahap berikutnya dalam perkembangan Rencana Ilahi.

Pengembangan Pusat Dunia Bahá’í

Sejalan dengan pertumbuhan Iman dan pembukaan administrasi, perkembangan penting yang setara juga terjadi di Pusat Dunia Bahá’í selama abad pertama Era Pembentukan, digerakkan oleh dorongan Piagam lain, Loh Carmel Bahá’u’lláh. Telah disebutkan sebelumnya mengenai saling keterkaitan antara proses yang berkaitan dengan ketiga Piagam, termasuk munculnya institusi dan agensi di pusat administratif dunia Bahá’í. Untuk itu, sekarang bisa ditambahkan beberapa refleksi mengenai pengembangan pusat spiritualnya.

Ketika jejak langkah Bahá’u’lláh menyentuh pantai ‘Akká, babak klimaks dari Kementeriannya pun dimulai. Tuhan Sekalian Bala telah dinyatakan di Tanah Suci. Kedatangan-Nya telah diprediksi melalui lisan para Nabi ribuan tahun sebelumnya. Namun, pemenuhan nubuat tersebut bukanlah hasil dari kehendak-Nya sendiri tetapi dipaksa oleh penganiayaan dari musuh-Nya yang telah terang-terangan, puncak dari pengasingan-Nya. “Pada saat Kami tiba,” seperti yang dinyatakan dalam salah satu Loh-Nya, “Kami disambut dengan bendera-bendera cahaya, dan kemudian Suara Roh itu berseru: ‘Tak lama lagi semua yang berdiam di bumi akan tergabung di bawah bendera-bendera ini.’” Kekuatan spiritual dari tanah tersebut sangat ditingkatkan oleh kehadiran-Nya dan penguburan sisa-sisa suci-Nya, dan tak lama kemudian, mereka yang merupakan Utusan-Nya, sendiri adalah Manifestasi dari Tuhan. Itu kini menjadi titik yang ditarik oleh setiap hati Bahá’í, pusat utama dari devosi mereka, tujuan dari setiap peziarah yang bercita-cita tinggi. Tempat Suci Bahá’í menyambut orang-orang dari Tanah Suci, dan memang orang-orang dari setiap tanah. Tempat-tempat tersebut adalah amanat berharga yang dipegang untuk seluruh umat manusia.

Namun, pegangan kaum Bahá’í atas pusat spiritual Iman mereka pada akhir Era Pahlawan dan selama bertahun-tahun setelah itu sangatlah rapuh. Betapa sulitnya, kadang kala, bagi ‘Abdu’l-Bahá bahkan untuk melakukan doa di tempat peristirahatan Ayahnya. Betapa gentingnya situasi-Nya, dituduh palsu dengan hasutan karena mendirikan struktur tempat sisa-sisa duniawi Báb ditempatkan setelah perjalanan panjang dari tempat kemartiran-Nya. Kondisi yang berbahaya dan tidak stabil dari Pusat Dunia bertahan ke dalam pelayanan Wali, seperti yang dibuktikan ketika kunci Makam Bahá’u’lláh dirampas oleh para Pecah-Bela setelah dia mengambil tanggung jawab. Dengan demikian, di antara tugas-tugas pertama dan paling vital Shoghi Effendi, yang dikejar sepanjang pelayanannya, adalah perlindungan dan pelestarian, perluasan dan pengindahan dari Makam Suci Kembar dan Tempat Suci lainnya. Untuk mencapai tujuan ini, dia harus menavigasi periode perubahan yang berbahaya di Tanah Suci—termasuk gangguan ekonomi global, perang, transisi politik berulang, dan ketidakstabilan sosial—sementara memelihara, seperti ‘Abdu’l-Bahá sebelumnya, prinsip Bahá’í yang tak berubah tentang persahabatan dengan semua bangsa dan penghormatan terhadap otoritas pemerintah yang mapan. Pada satu waktu, dia bahkan harus mempertimbangkan pemindahan sisa-sisa Bahá’u’lláh ke tempat yang cocok di Gunung Carmel untuk memastikan perlindungan mereka. Dan dia tetap menetap di Haifa selama masa pergolakan dan konflik, bahkan ketika dia mengarahkan sekelompok kecil orang percaya lokal untuk tersebar ke bagian dunia lain. Kewajiban yang membebani namun dengan tanpa kenal lelah ini terus berlanjut hingga hari-hari terakhirnya, ketika Makam Bahá’u’lláh akhirnya diakui sebagai Tempat Suci Bahá’í oleh otoritas sipil, dan dunia Bahá’í akhirnya bebas untuk memelihara dan mengindahkan situs yang paling suci.

Selama usahanya untuk mendapatkan, memulihkan, dan mengamankan Tempat Suci, Wali secara signifikan memperluas properti di sekitar Makam Suci dan Istana di Bahjí dan memulai apa yang akan menjadi kebun formal yang luas. Di Gunung Tuhan, dia membawa penyelesaian yang telah lama tertunda dari Makam Báb, yang dimulai oleh ‘Abdu’l-Bahá, menambahkan tiga ruangan tambahan, menciptakan arkadenya, mengangkat kubah emasnya, dan mengelilinginya dengan hijauan. Dia juga menelusuri “lingkaran luas tempat edifikasi Perintah Administratif Dunia Bahá’í akan dibangun,” mendirikan struktur pertamanya di salah satu ujung lingkaran tersebut, Gedung Arsip Internasional; dan menempatkan, pada intinya, tempat peristirahatan Daun Agung, saudara laki-lakinya, dan ibunya. Pekerjaan Wali untuk pengembangan Pusat Dunia dilanjutkan di bawah arahan Rumah Keadilan Universal. Tanah Tambahan dan Tempat Suci diperoleh dan diindahkan, bangunan di Arc dibangun, dan teras memanjang dari bawah hingga ke puncak Gunung Carmel, seperti yang awalnya dibayangkan oleh ‘Abdu’l-Bahá dan dimulai oleh Wali. Sebelum akhir abad pertama Era Pembentukan, properti di sekitar Makam Báb meningkat menjadi lebih dari 170.000 meter persegi, sementara serangkaian pertukaran dan akuisisi tanah memperluas properti yang langsung mengelilingi Makam Bahá’u’lláh dari sekitar 4.000 menjadi lebih dari 450.000 meter persegi. Dan pada tahun 2019, pembangunan dimulai di ‘Akká, dekat Taman Riḍván, untuk sebuah Makam yang layak untuk digunakan sebagai tempat peristirahatan akhir ‘Abdu’l-Bahá.

Selama satu abad, laju perkembangan pusat administratif Bahá’í juga dipercepat. Selama bertahun-tahun, awal pelayanan, Wali merindukan bantuan dari para pembantu yang cakap, namun dunia Bahá’í saat itu terlalu kecil untuk menyediakan dukungan yang diperlukan. Namun, seiring bertumbuhnya komunitas, Rumah Keadilan semakin mampu mendapatkan manfaat dari aliran sukarelawan yang berkelanjutan untuk mendirikan departemen dan agensi yang penting untuk Iman yang sedang berkembang pesat, melayani kebutuhan di Pusat Dunia serta komunitas yang berkembang di seluruh dunia. Pertanyaan dan nasihat, wawasan dan pedoman, pengunjung dan peziarah sekarang mengalir tanpa henti antara semua bagian planet dan jantung dunia Bahá’í. Pada tahun 1987, setelah beberapa dekade perubahan dan ketidakpastian, usaha sabar yang dimulai lebih awal oleh Shoghi Effendi untuk membangun hubungan baik dengan otoritas sipil di Israel mencapai puncaknya dalam pengakuan resmi status Pusat Dunia Bahá’í sebagai pusat spiritual dan administratif dari komunitas Bahá’í di seluruh dunia, beroperasi di bawah perlindungan Rumah Keadilan Universal.

Sama seperti hubungan antara individu, komunitas, dan institusi sudah berkembang dari waktu ke waktu, membangun di atas pencapaian sebelumnya dan naik untuk memenuhi tantangan baru, hal yang sama dapat dikatakan tentang Pusat Dunia Bahá’í dan hubungannya dengan orang-orang Bahá’í di seluruh dunia. Asosiasi intim dan tak terpisahkan dari pusat spiritual dan administratif dengan pengembangan dunia Bahá’í telah tertangkap dalam pesan kami tanggal 24 Mei 2001 yang kami alamatkan kepada orang-orang percaya yang berkumpul untuk acara-acara yang menandai penyelesaian proyek di Gunung Carmel: “Bangunan-bangunan megah yang sekarang berdiri di sepanjang Arc yang dilacak oleh Shoghi Effendi di lereng Gunung Tuhan, bersama dengan penerbangan yang mengagumkan dari teras kebun yang memeluk Makam Báb, adalah ekspresi luar dari kekuatan yang sangat besar yang menghidupkan Penyebab yang kami layani. Mereka memberikan kesaksian abadi tentang fakta bahwa pengikut-pengikut Bahá’u’lláh telah berhasil meletakkan fondasi komunitas di seluruh dunia yang melampaui semua perbedaan yang memisahkan ras manusia, dan telah membawa keberadaan dari institusi-prinsipal yang unik dan tak tertandingi Perintah Administratif yang membentuk kehidupan komunitas ini. Dalam transformasi yang telah terjadi di Gunung Carmel, Penyebab Bahá’í muncul sebagai suatu kenyataan yang nyata dan menyakinkan di panggung global, sebagai pusat dari kekuatan yang akan, pada waktu yang baik Tuhan, membawa reconstruksi sosial, dan sebagai sumber misteri dari pembaharuan spiritual bagi semua yang berpaling kepadanya.”

Prospek

Beberapa minggu sebelum meninggal, ‘Abdu’l-Bahá berada di rumahnya bersama salah satu teman. “Ikutlah denganku,” katanya, “agar kita dapat sama-sama mengagumi keindahan taman ini.” Lalu ia berkomentar: “Lihatlah, apa yang dapat dicapai oleh semangat pengabdian! Tempat yang subur ini, beberapa tahun yang lalu, hanya tumpukan batu, dan kini ia hijau dengan dedaunan dan bunga-bunga. Keinginanku adalah setelah aku tiada para kekasih dapat semua bangkit melayani penyebab ilahi dan, insya Allah, demikianlah adanya.” “Tak lama lagi,” janjiNya, akan muncul mereka yang “akan membawa kehidupan ke dunia.”

Sahabat yang terkasih! Pada penutupan abad pertama Masa Pembentukan, dunia Bahá‘í menemukan dirinya dianugerahi kapasitas dan sumber daya yang hanya samar-samar dibayangkan pada saat ‘Abdu’l-Bahá’s meninggal. Generasi demi generasi telah bekerja keras, dan hari ini telah dibesarkan sejumlah besar umat yang membentang di seluruh dunia—jiwa-jiwa yang dikuduskan yang secara kolektif membangun Tata Kelola Administratif Iman ini, memperluas jangkauan kehidupan komunitasnya, memperdalam keterlibatannya dengan masyarakat, dan mengembangkan pusat spiritual dan administratifnya.

Tinjauan singkat seratus tahun yang lalu ini telah menggambarkan bagaimana komunitas Bahá‘í, dalam berusaha untuk secara sistematis melaksanakan tiga Piagam Ilahi, telah menjadi ciptaan baru, seperti yang diantisipasi oleh ‘Abdu’l-Bahá. Sama seperti manusia melewati berbagai tahapan pertumbuhan fisik dan intelektual hingga mencapai kedewasaan, demikian pula komunitas Bahá‘í berkembang secara organik, dalam ukuran dan struktur, serta dalam pemahaman dan visi, menerima tanggung jawab dan memperkuat hubungan antar individu, komunitas, dan institusi. Sepanjang abad ini, baik dalam pengaturan lokal maupun pada skala global, rentetan kemajuan yang dialami oleh komunitas Bahá‘í telah memungkinkannya untuk mengejar tindakan yang bermakna di berbagai bidang usaha yang semakin luas.

Ketika Zaman Pahlawan berakhir, komunitas menghadapi pertanyaan mendasar tentang bagaimana mengatur urusan administratifnya agar bisa merespons kebutuhan dari Pelan Ilahi. Penjaga memberi petunjuk kepada teman-teman dalam belajar bagaimana menjawab pertanyaan-pertanyaan awal tersebut, sebuah proses yang puncaknya adalah dalam pengaturan internasional yang baru yang sudah ada pada saat ia meninggal. Kapasitas yang dibangun selama periode tersebut memungkinkan dunia Bahá‘í untuk mengambil sejumlah pertanyaan baru tentang bagaimana melanjutkan pekerjaan Iman pada tingkat luas dan kompleksitas yang lebih besar di bawah arahan Rumah Keadilan Universal. Kemudian, sekali lagi, setelah membuat kemajuan yang signifikan selama beberapa dekade, lebih banyak lagi pertanyaan tentang peluang yang lebih besar mengenai arah masa depan Penyebab muncul sebelum dimulainya Rencana Empat Tahun, yang menetapkan tantangan baru untuk periode pengembangan lebih lanjut yang berpusat pada pencapaian kemajuan signifikan dalam proses masuk oleh pasukan di semua bagian dunia. Kapasitas berkembang untuk menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan kompleks dan kemudian mengambil pertanyaan yang lebih kompleks lagi merupakan ciri dari proses pembelajaran yang mendorong kemajuan Iman. Dengan demikian, terbukti bahwa dengan setiap langkah maju dalam pengembangan organiknya, dunia Bahá‘í memperoleh kekuatan dan kapasitas baru yang memungkinkannya mengambil tantangan yang lebih besar saat berusaha mencapai tujuan Bahá’u’lláh untuk kemanusiaan. Dan demikianlah akan terus berlangsung, meskipun ada perubahan dan kemungkinan-kemungkinan di dunia, melalui krisis dan kemenangan, dengan banyak belokan yang tak terduga, melalui berbagai tahap Masa Pembentukan dan Zaman Keemasan hingga akhir Dispensasi.

Pada tahun-tahun akhir abad pertama Masa Pembentukan, kerangka kerja bersama telah muncul yang telah menjadi pusat kerja komunitas dan yang memberi informasi dan membentuk kegiatan yang semakin kompleks dan efektif. Kerangka ini terus berkembang melalui akumulasi pengalaman dan pemandu dari Rumah Keadilan. Elemen-elemen penting dari kerangka ini adalah kebenaran spiritual dan prinsip-prinsip utama Wahyu. Elemen-elemen lainnya yang juga berkontribusi pada pemikiran dan tindakan melibatkan nilai-nilai, sikap, konsep, dan metode. Selain itu mencakup pemahaman tentang dunia fisik dan sosial melalui wawasan dari berbagai bidang pengetahuan. Di dalam kerangka yang terus berkembang ini, Bahá’ís belajar bagaimana secara sistematis menerjemahkan ajaran-ajaran Bahá’u’lláh menjadi tindakan untuk mewujudkan cita-cita tinggi-Nya bagi kemajuan dunia. Signifikansi dari peningkatan kapasitas belajar ini, dan implikasinya bagi kemajuan umat manusia pada tahap perkembangan sosial saat ini, tidak dapat diremehkan.

Betapa banyak yang sudah dicapai oleh dunia Bahá‘í! Betapa banyak lagi yang harus dilakukan! Rencana Sembilan Tahun menggambarkan tugas-tugas yang segera dihadapi. Di antara area fokus adalah penggandaan dan intensifikasi program pertumbuhan di kluster di seluruh dunia dan peningkatan koherensi dalam pekerjaan pembangunan komunitas, aksi sosial, dan partisipasi dalam wacana prevalen melalui upaya yang terkoordinasi dari tiga protagonis Rencana. Institusi pelatihan akan semakin diperkuat dan akan terus berkembang sebagai organisasi pendidikan yang mengembangkan kapasitas untuk pelayanan. Biji-biji yang ditanamnya dalam hati kohort-kohort penerus generasi muda akan dipupuk oleh peluang-peluang pendidikan lainnya untuk memberdayakan setiap jiwa berkontribusi terhadap kemajuan sosial dan kesejahteraan. Gerakan pemuda akan dilengkapi dengan kemajuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari wanita sebagai mitra penuh dalam urusan komunitas. Kapasitas institusi Bahá’í akan dikembangkan di semua tingkatan, dengan perhatian khusus pada pendirian dan pengembangan Majelis Lokal serta peningkatan keterlibatan mereka dengan masyarakat luas dan pemimpinnya. Kehidupan intelektual komunitas akan diolah untuk menyediakan kejelasan dan keteguhan pikiran yang dibutuhkan untuk membuktikan kepada umat manusia yang skeptis akan keterapan obat penyembuh dari ajaran-ajaran Bahá’u’lláh. Dan semua usaha ini akan terus berlanjut melalui rangkaian Rencana yang mencakup tantangan, yang tidak kurang dari generasi yang akan membawa dunia Bahá‘í melewati ambang abad ketiganya.

Upaya tekun untuk memperoleh pemahaman yang lebih penuh tentang, dan untuk hidup sesuai dengan, ajaran-ajaran Bahá’u’lláh terjadi dalam konteks proses dua arah disintegrasi dan integrasi yang dijelaskan oleh Shoghi Effendi. Mencapai tujuan dari rangkaian Rencana saat ini—pelepasan ukuran kemampuan pembangun masyarakat Iman yang semakin meningkat—memerlukan kemampuan untuk membaca realitas masyarakat saat ia menanggapi, dan dibentuk oleh, proses kembar ini.

Berbagai macam kekuatan dan peristiwa merusak, termasuk degradasi lingkungan, perubahan iklim, pandemi, penurunan agama dan moral, kehilangan makna dan identitas, erosi konsep kebenaran dan alasan, teknologi yang tidak terkendali, pemunculan prasangka dan kontensi ideologis, korupsi yang merajalela, kekacauan politik dan ekonomi, perang dan genosida, telah meninggalkan jejak darah dan penderitaan pada halaman sejarah dan kehidupan miliaran orang. Pada saat yang sama, dapat juga dilihat tren-tren konstruktif yang penuh harapan, yang berkontribusi pada “fermentasi universal” yang Shoghi Effendi sebutkan “membersihkan dan membentuk kembali umat manusia sebagai persiapan untuk Hari ketika keseluruhan ras manusia akan diakui dan kesatuannya ditetapkan”. Penyebaran semangat solidaritas dunia, kesadaran yang lebih besar akan ketergantungan global, penerimaan tindakan bersama antara individu dan lembaga, serta kerinduan yang meningkat untuk keadilan dan perdamaian, berperan secara signifikan merubah hubungan manusia. Dan dengan demikian, langkah dunia menuju visi Bahá’u’lláh berkembang melalui berbagai langkah ragu-ragu, lompatan dramatis sesekali, dan strech-strech di mana kemajuan terhenti atau bahkan terbalik, saat umat manusia membentuk hubungan yang merupakan fondasi dari dunia yang bersatu dan damai.

Gaya destruktif yang menghantam dunia tidak meninggalkan komunitas Bahá‘í tanpa terpengaruh. Memang, sejarah dari setiap komunitas Bahá‘í nasional menunjukkan jejak mereka. Akibatnya, di berbagai tempat dan pada waktu yang berbeda, kemajuan sebuah komunitas tertentu tertunda oleh kecenderungan sosial yang licik atau terbatas sementara atau bahkan dipadamkan oleh oposisi. Krisis ekonomi periodik mengurangi sumber daya keuangan yang sudah terbatas milik Iman tersebut, menghambat proyek-proyek untuk pertumbuhan dan pengembangan. Efek dari perang dunia melumpuhkan kemampuan sebagian besar komunitas untuk melaksanakan rencana sistematis untuk sementara waktu. Gejolak yang telah mengubah peta politik dunia menciptakan hambatan bagi partisipasi penuh beberapa populasi dalam pekerjaan Penyebab. Prasangka agama dan budaya yang pernah dianggap mereda telah muncul kembali dengan keganasan yang baru. Orang-orang Bahá‘í telah berjuang menghadapi tantangan tersebut dengan ketekunan dan ketetapan hati. Namun, selama abad terakhir, tidak ada tanggapan yang lebih mulia atas kekuatan bermusuhan yang dilepaskan untuk menentang kemajuan Penyebab daripada itu dari Bahá‘í Iran.

Sejak tahun-tahun awal dari pelayanan Penjaganya, penganiayaan yang dialami oleh Bahá‘í Iran yang telah bertahan sepanjang Zaman Pahlawan berlanjut sebagai gelombang penindasan kekerasan yang menerjang komunitas tersebut, meningkat intensitasnya dalam serangan dan kampanye sistematis penindasan yang diikuti setelah Revolusi Iran dan yang terus berlangsung tanpa henti sampai saat ini. Meskipun dengan segala yang mereka alami, Bahá‘í di Iran telah merespons dengan keberanian yang tidak terlemahkan dan ketahanan yang konstruktif. Mereka telah memenangkan penghargaan abadi melalui pencapaian seperti pendirian Lembaga Bahá‘í untuk Pendidikan Tinggi untuk memastikan pendidikan bagi generasi penerus, upaya mereka untuk mengubah pandangan orang-orang berpikiran adil di antara mereka—baik di dalam maupun di luar negeri—dan yang paling penting, ketahanan mereka terhadap ketidakadilan yang tak terhitung, penghinaan, dan kekurangan guna melindungi sesama penganut, mempertahankan integritas Iman Bahá‘u’lláh di tanah air-Nya yang tercinta, dan menjaga keberadaannya di tanah tersebut sebagai manfaat bagi warga negaranya. Dalam ekspresi keteguhan yang tidak goyah, devosi yang dikuduskan, dan dukungan bersama terletak pelajaran penting bagi bagaimana komunitas Bahá‘í di dunia harus merespons percepatan kekuatan destruktif yang dapat diharapkan di tahun-tahun mendatang.

Di intinya, tantangan yang diajukan oleh interaksi proses integrasi dan disintegrasi adalah tantangan untuk teguh memegang deskripsi Bahá‘u’lláh tentang realitas dan ajaran-Nya, sambil menahan tarikan perdebatan kontroversial dan memecah belah serta resep menarik yang mencerminkan upaya sia-sia untuk mendefinisikan identitas manusia dan realitas sosial melalui konsepsi manusia yang terbatas, filsafat materialis, dan gairah yang bersaing. “Tabib Yang Maha Mengetahui telah menaruh jarinya pada nadi umat manusia. Dia merasakan penyakitnya, dan menentukan, dalam hikmat-Nya yang tak salah, obat yang diperlukan”, kata Bahá‘u’lláh. “Kami dapat dengan baik merasakan bagaimana seluruh ras manusia dikelilingi oleh penderitaan yang besar, yang tak terhitung jumlahnya.” Namun, Dia menambahkan, “Mereka yang mabuk oleh kesombongan diri telah memasang diri mereka antara itu dan Tabib Yang tak terkeliru. Saksikan bagaimana mereka telah membelit semua orang, termasuk diri mereka sendiri, dalam jaring alat-alat mereka.” Jika orang-orang Bahá‘í terjerat dalam gagasan ilusi dari bangsa-bangsa yang bersaing, jika mereka meniru nilai-nilai, sikap, dan praktik yang mendefinisikan sebuah era yang terpaku pada diri sendiri dan mementingkan diri sendiri, pelepasan kekuatan yang diperlukan untuk menebus kemanusiaan dari penderitaan akan tertunda dan terhalang. Sebaliknya, seperti yang dijelaskan oleh Penjaga, “Pembangun juara untuk Tata Dunia Bahá‘u’lláh yang sedang berkembang harus mencapai ketinggian kepahlawanan yang lebih mulia saat kemanusiaan terjun ke kedalaman yang lebih besar dari keputusasaan, degradasi, perselisihan, dan tekanan. Biarlah mereka maju ke masa depan dengan yakin seraya percaya bahwa saat usaha terberat mereka dan kesempatan tertinggi untuk perbuatan terbesar mereka harus bersamaan dengan kekacauan apokaliptik yang menandai titik terendah dalam keberuntungan manusia yang semakin menurun.”

Tidak ada yang dapat memperkirakan dengan pasti jalur yang akan diambil oleh kekuatan disintegrasi, konvulsi kekerasan apa yang akan menyerang kemanusiaan dalam era bersalin ini, atau hambatan dan kesempatan apa yang mungkin muncul, sampai proses mencapai puncaknya dalam kemunculan Perdamaian Agung yang akan menandakan kedatangan tahap ketika, mengakui kesatuan dan keutuhan umat manusia, bangsa-bangsa akan “meletakkan senjata perang, dan beralih ke instrumen rekonstruksi universal”. Namun, satu hal pasti: Proses integrasi juga akan mempercepat, menyatukan semakin erat usaha mereka yang sedang belajar menerjemahkan ajaran Bahá‘u’lláh menjadi kenyataan dengan mereka di masyarakat yang lebih luas yang mencari keadilan dan perdamaian. Dalam The Advent of Divine Justice, Shoghi Effendi menjelaskan kepada Bahá‘í Amerika bahwa, mengingat ukuran terbatas komunitas mereka dan pengaruh terbatas yang mereka punya, mereka harus fokus, pada saat itu, pada pertumbuhan dan pengembangan mereka sendiri saat mereka belajar menerapkan Ajaran. Namun, dia berjanji, bahwa waktunya akan tiba ketika mereka akan dipanggil untuk melibatkan sesama warga negara dalam proses kerja untuk penyembuhan dan perbaikan bangsa mereka. Waktu itu telah tiba. Dan itu telah tiba tidak hanya bagi Bahá‘í Amerika, tetapi bagi Bahá‘í di dunia, saat kekuatan pembangun masyarakat yang melekat pada Iman dilepaskan dalam ukuran yang lebih besar.

Melepaskan kekuatan seperti itu memiliki implikasi untuk dekade-dekade yang akan datang. Setiap orang dan setiap bangsa memiliki peran dalam tahap berikutnya dalam rekonstruksi dasar masyarakat manusia. Semua memiliki wawasan dan pengalaman unik untuk ditawarkan bagi pembangunan dunia yang bersatu. Dan adalah tanggung jawab teman-teman, sebagai pembawa pesan pemulihan Bahá‘u’lláh, untuk membantu populasi melepaskan potensi terpendam mereka untuk mencapai aspirasi tertinggi mereka. Dalam usaha ini, teman-teman berbagi pesan berharga ini dengan orang lain, berusaha untuk menunjukkan efikasi obat ilahi dalam kehidupan individu dan komunitas, serta bekerja sama dengan semua yang menghargai dan memiliki nilai dan aspirasi yang sama. Saat mereka berbuat demikian, visi Bahá‘u’lláh tentang dunia yang bersatu akan menawarkan arah yang penuh harapan dan jelas bagi orang-orang yang persepsinya telah terdistorsi oleh kebingungan yang merajalela di dunia, serta jalur konstruktif untuk kerja sama dalam mencari solusi atas masalah sosial yang berkepanjangan. Seiring semakin banyaknya hati yang dipenuhi oleh semangat Iman untuk menyalakan cinta dan menguatkan identitas bersama kemanusiaan sebagai satu rakyat, itu menanamkan rasa tanggung jawab sipil yang setia dan sadar, dan, menggantikan usaha pengejaran kekuasaan duniawi, mengarahkan energi ke arah pelayanan yang tidak memihak dalam pencarian kebaikan bersama. Populasi semakin banyak yang mengadopsi metode konsultasi, tindakan, dan refleksi untuk menggantikan kontes dan konflik yang tidak berujung. Individu, komunitas, dan institusi di seluruh masyarakat yang beragam semakin mengharmonisasi usaha mereka dalam tujuan bersama untuk mengatasi perselisihan sektarian, dan kualitas spiritual dan moral yang menjadi dasar kemajuan dan kesejahteraan kemanusiaan berakar dalam karakter manusia dan praktik sosial.

Dunia ini, sebenarnya, bergerak menuju takdirnya. Ketika Penyebab Bahá‘u’lláh maju ke abad kedua Zaman Pembentukan, biarlah semua mengambil inspirasi dari kata-kata Penjaga yang terkasih, yang tangan petunjuknya telah membentuk abad yang lalu secara tidak berubah. Menulis pada tahun 1938 tentang eksekusi tahap pertama dari Rencana Ilahi, dia berkata:

“Potensi yang dianugerahkan oleh Provinsi Yang Maha Kuasa tidak diragukan lagi akan memungkinkan para pendukungnya untuk mencapai tujuan mereka. Namun, banyak hal yang akan bergantung pada semangat dan cara mereka melaksanakan tugas tersebut. Melalui kejernihan dan kestabilan visi mereka, melalui vitalitas kepercayaan mereka yang tidak tercemar, melalui integritas karakter mereka, melalui kekuatan tekad mereka yang sekeras berlian, keunggulan yang tak tertandingi dari tujuan dan niat mereka, serta jangkauan prestasi mereka yang tiada tara, mereka yang bekerja demi kemuliaan Nama yang Paling Agung … dapat memperlihatkan kepada masyarakat yang tidak memiliki visi, tidak memiliki kepercayaan, dan yang gelisah, tempat mereka berada, kekuatan mereka untuk menawarkan suaka kepada anggotanya di saat mereka menyadari kehancuran mereka. Hanya saat itu dan tidak sebelumnya, bibit muda ini, yang tertanam di tanah subur dari Tata Kelola yang Ditunjuk Ilahi, dan didinamisasi oleh proses institusinya, akan menghasilkan buahnya yang paling kaya dan yang telah ditakdirkan.”

Majelis Universal Keadilan

About The Universal House Of Justice

The Universal House of Justice, established in 1963 and based in Haifa, Israel, is the supreme governing body of the Bahá’í Faith. Comprised of nine members elected every five years by the National Spiritual Assemblies, this institution is responsible for guiding the spiritual and administrative affairs of the Baha'i community globally.